www.smashyes.com

www.smashyes.com

Bukan Tiongkok yang Bahaya, tapi Denmark

Rabu, 31 Juli 2013

KEJUTAN: Mathis Boe di Taj Mahal India (foto: twitter)
INDONESIA boleh memasang target dua emas dalam Kejuaraan Dunia 2013. Nomor ganda putra dan ganda campuran diharapkan bisa mengobati dahaga gelar sejak 2007.
 ‘’Kalau melihat kesempatan dan peluang yang ada, Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan di ganda putra serta Tontowi (Ahmad)/Butet (Liliyana Natsir) memang paling berpeluang,’’ kata Ketua Dewan Penasihat PP PBSI Yacob Rusdianto di Surabaya.
 Henda/Ahsan, tambah dia, mampu tampil konsisten sepanjang tahun. Buktinya, gelar juara Malaysia Super Series dan Indonesia Super Series Premier mampu digapai.
 ‘’Lawan-lawan yang dikalahkannya pun tak sembarangan. Pasangan Tiongkok yang selama ini menjadi momok, Cai Yun/Fu Haifeng, mampu dikalahkannya di Indonesia Super Series Premier 2013. Peraih emas Olimpiade London 2012 itu pun juga dipermalukan pasangan Angga Pratama/Rian Agung Saputro di Piala Sudirman. Angga/Rian, tambah Yacob, juga kans menjadi juara. Hanya, keduanya masih labil.
 ‘’Hendra/Ahsan muncul pas pasangan-pasangan lama mulai menurun kemampuannya. Lee Yong-dae sudah bukan lagi dengan Jung Jae-sung yang pensiun. Meski pasangan barunya, Ko Sung-hyun, bagus tapi mereka dua kali bisa dikalahkan Hendra/Ahsan,’’ tambah Yacob.
  Hanya, lelaki yang periode lalu duduk sebagai Sekjen PB PBSI (sekarang PP PBSI) tersebut menganggap kekuatan yang diwaspadai adalah ganda Denmark, Mathias Boe/Carsten Mogensen. Meski, saat ini, penampilannya mulai menurun.
 Begitu juga di ganda campuran. Pasangan negeri Skandinavia tersebut, Joachim Fischer-Nielsen/Christinna Pedersen, bisa jadi batu sandungan Tontowi/Butet. Itu sudah terbukti pada semifinal Indonesia Oper Super Series Premier 2013. Ganda campuran Indonesia tersebut  harus menelan malu di depan publiknya sendiri.
 Untuk nomor lain, tunggal putra, tunggal putri, dan ganda putri, lanjut Yacob masih susah untuk menjadi juara. Kali terakhir Indonesia menempatkan wakilnya menjadi juara melalui Markis Kido/Hendra Setiawan di ganda putra serta Nova Widianto/Liliyana Natsir di ganda campuran. (*)

BWF Tunggu Surat Resmi dari Thailand

Selasa, 30 Juli 2013

PUTUSAN: Maneepong/Nipitphon (foto: ap)

PERISTIWA memalukan dual antarsama pebulu tangkis Thailand sudah sepekan berlalu. Asosiasi Bulu Tangkis Thailand pun sudah menjatuhkan sanksi kepada Bodin Issara dan Maneepong Jongjit, kedua pebulu tangkis yang berkelahi.
 Tapi, BWF (Federasi Bulu Tangkis Dunia) malah belum mengambil sikap tegas. Meski, mereka sudah membentuk tim investigasi.
 ‘’Kami masih menunggu laporan.Berita (sanksi dari BAT) kan terjadi di akhir pekan. Kami saat ini sedang mempelajarinya,’’ terang Manajer Komunikasi BWF Gayle Alleyne melalui surat elektronik.
 Dia berharap pihaknya akan mengambil sikap dalam satu atau dua hari ini. Hanya, Alleyne tak menjelaskan lebih rinci sikap BWF tersebut.
 Keputusan ini bukan hanya akan menunjukan sikap tegas dari induk organisasi yang dulu bernama IBF tersebut. Tetapi juga akan menentukan komposisi undian dalam Kejuaraa Dunia 2013.
 Itu disebabkan Maneepong bakal turun dalam event yang berlangsung di Guangzhou, Tiongkok, pada 5-11 Agustus mendatang. Dia akan berpasangan dengan Nipitphon Puangpuapech.
 Pasangan ini dipastikan tak bisa berlaga. Ini dikarenakan Maneepong terkena sanksi tiga bulan tak boleh berlaga di ajang bulu tangkis semua event oleh BAT.
 Hanya, apakah posisinya digantikan pasangan lain atau lawannya pada babak kedua bakal memperoleh bye karena pasangan Thailand tersebut memperoleh bye juga dalam laga perdananya. (*)

Tim Indonesia Berangkat 1 Juli

Presiden SBY bersama Ketum PP PBSI Gita Wirjawan dan atlet (foto: twitter)

KEJUARAAN  Dunia 2013 tinggal hitungan hari. Para pebulu tangkis Indonesia pun diharapkan mampu mencapai peak performance pada event yang dilaksanakan di Guangzhou, Tiongkok, pada 5-11 Agustus tersebut.
 Untuk itu, para pelatih pun juga telah meracik strategi agar asa terealisasi. Termasuk juga tentang jadwal keberangkatan.
 ‘’Kami berangkat 1 Juli dari Jakarta  langsung ke Guangzhou. Tidak memakai transit di negara lain,’’ kata Sony Dwi Kuncoro, salah satu andalan Indonesia di nomor tunggal putra, kepada smashyes.
 Ini, tambah dia, membuat merah putih punya waktu empat hari guna melakukan adaptasi dengan cuaca di Guangzhou.Begiu  juga  dengan  arena pertandingan di Tianhe Indoor Gymnasium.
 ‘’Ini sangat bagus,’’ lanjut Sony.
 Langkah Indonesia langsung menuju Guangzhou tersebut beda dengan Malaysia. Negeri jiran tersebut berada di Hongkong sejak 27 Juli lalu.
 Indonesia sendiri sebelum ke Guangzhou juga mendapat suntikan semangat. Mereka menghadap Presiden RI Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) di Istana Negara, Jakarta, pada 29 Juli.
 Suntikan semangat ini diharapkan bisa mengakhiri paceklik gelar selama enam tahun. Kali ini terakhir bendera  merah putih berkibar pada 2007 melalui pasangan ganda putra Markis Kido/Hendra Setiawan dan ganda campuran Nova Widianto/Liliyana Narsir. (*)

Aklamasi Pilih Presiden Baru

Senin, 29 Juli 2013


TENGKU Tan Sri Mahaleel Tengku Ariff tak perlu susah payah jadi Presiden BAM (Asosiasi Bulu Tangkis Malaysia). Dia terpilih secara aklamasi dalam Annual General Meeting (AGM) yang dilaksanakan pada Sabtu lalu (27/7).
Mahaleel menggantikan posisi Datuk Seri Mohd Nadzmi Salleh yang kini dipercaya menjadi Presiden BAC (Konfederasi Bulu Tangkis Asia). Sebelumnya, dia 13 tahun menjadi Presiden BAM.
Datuk Dr Mohd Al-Amin Abdul Majid yang semula diperkirakan bakal menjadi batu sandungan tetap memilih di pos lamanya sebagai wakil presiden. Dia bakal bergabung dengan wajah baru Datuk Mohd Norza Zakaria yang duduk sebagai wakil presiden II.
 Hanya, setelah terpilih,  Mahaleel belum menunjuk sekretaris dan kepala pelatih yang baru. Dia diberi waktu sebulan untuk memutuskan dua posisi bergengsi tersebut.
 Untuk sementara, Ng Chin Chai masih menjalankan pekerjaannya sebagai sekretaris dan Datuk Wira Lim Teong Kiat sebagai bendahara. ‘’Pemilihan yang fair dari para anggota dan komite-komite. Saya pikir ini menjadi pijakan yang bagus untuk menjalankan organisasi,’’  kata Mahaleel seperti dikutip media Malaysia.
Dia ingin membuat Malaysia berada di jajaran atas negara-negara bulu tangkis dunia. (*)


Buat Bantu Ortu di Ternate

Rizky Hidayat

APA yang akan Anda lalukan jika punya uang Rp 60 juta. Usia Anda pun masih muda, 22 tahun. Foya-foya, ditabung, buat beli rumah, atau malah beli sepeda motor sport.
 ‘’Saya kirimkan ke orang tua. Saya ingin bantu mereka yang ada di Ternate,’’ kata Rizky Hidayat.
 Ya, kini di tangan pebulu tangkis Surabaya binaan Hi-Qua Wima tersebut ada Rp 60 juta. Uang tersebut diperoleh berkat jerih payahnya dalam Pekan Olahraga Provinsi (Porprov) Jatim di Madiun pada Juni lalu.
 Rizky mampu meraih tiga emas dari tiga nomor yang diikuti yakni beregu putra, ganda putra, dan ganda campuran. Di beregu putra, lelaki yang datang ke Surabaya pada 2006 tersebut turun di ganda putra.
 Di ganda putra, dia berpasangan dengan Andre. Sementara di ganda campuran, Rizky bertandem dengan Ni Ketut.
 Rizky sendiri memang bukan asli Kota Pahlawan, julukan Surabaya. Tapi, kini dia sudah menjadi warga kota kedua terbesar di Indonesia tersebut.
 Perjuangannya membawa nama Surabaya pun layak dihargai. Wajar, kalau kini, dia merasakan jerih payahnya dengan uang Rp 60 juta.
 ‘’Tapi, waktu mengambilnya antre lama. Setelah menerimanya, plong,’’ lanjut lelaki yang pernah menjalani seleksi di pelatnas Cipayung tersebut.
 Saat keluar dari Kantor Dispora Surabaya, tempat pembagian bonus, uang itupun hanya dimasukan dalam tas cangklongnya. (*)

Tim Surabaya Syukuran Porprov 2013

KOMPAK: Tim Bulu Tangkis Porprov Surabaya (foto:sidiq)

TIM bulu tangkis Surabaya kembali berkumpul selama Ramadan. Tapi, bukan untuk kembali berlatih seperti biasanya dilaksanakan sebelum Pekan Olahraga Provinsi (Porprov) 2013 dilaksanakan akhir Juni lalu.
 Mereka tengah menggelar acara syukuran yang dilaksanakan di sebuah rumah makan di Gubeng, Surabaya, pada Minggu (28/7). Rizky Hidayat pantas merayakan hasil yang diperoleh dalam event dua tahunan tersebut.
 Dalam Porprov 2013, Kota Pahlawan, julukan Surabaya, mampu menjadi juara umum. Dari tujuh medali emas, ibu kota Jawa Timur tersebut sukses menggondol enam emas.
 Satu-satunya emas yang lepas jatuh ke tangan Sidoarjo dari nomor tunggal putri melalui Marsya Indah yang mengalahkan wakil Surabaya sekaligus sang juara bertahan Fujiah Lahia 19-21, 11-21. Untung di empat nomor perorangan lainnya,  pebulu tangkis Surabaya mampu memenangkan pertandingan. Bahkan, beberapa di antara partai tersebut terjadi final antarsesama pebulu tangkis Surabaya yakni di nomor tunggal putra, ganda putri, dan ganda campuran. Di ganda putra, pasangan Surabaya Ismail Rizky Hidayat/Andrean memupus asa pasangan Sidoarjo  Dimas Kurniawan/Komandani, 21-13, 21-16.
 Para pebulu tangkis yang meraih emas pun bisa menepuk dada. Jerih payah mereka dihargai Rp 20 juta. Rizky Hidayat menjadi kolektor emas terbanyak, tiga emas, berhak membawa pulang Rp 60 juta.
 ‘’Kami sangat bangga dengan perjuangan anak-anak saat Porprov lalu. Kami juga salut dengan apresiasi yang diberikan Pemkot Surabaya,’’ terang Manajer Tim Bulu Tangkis Porprov Surabaya Bayu Wira. (*)

Emas Surabaya di Cabor Porprov 2013

Beregu Putra
Beregu Putri
Tunggal Putra: Roy Danu
Ganda Putra: Andrean/ Rizky Hidayat
Ganda Putri: Fujiah Lahiya/Heti Nugraheni
Ganda Campuran: Rizky Hidayat/Ni Ketut M.

Kien Keat/Boon Heong Terhindar Lawan Berat

Minggu, 28 Juli 2013

ABSEN: Maneepong/Nipitphon (foto: badzine)

MANEEPONG Jongjit harus melupakan mimpinya tampil di Kejuaraan Dunia 2013. Hukuman tiga bulan dari Asosiasi Bulu Tangkis Thailand membuat dia dan pasangannya Nipitphon Puangpuapech tak bisa berlaga dalam event yang dilaksanakan di Guangzhou, Tiongkok, pada 5-11  Agustus.
 Padahal, kans menembus hingga perempat final terbentang lebar. Pada babak I, sesuai drawing (undian), Maneepong/Nipitphon memperoleh bye pada babak pertama. Pada babak kedua, keduanya sudah ditunggu pemenang pertandingan Derrick Ng/Adrian Liu asal kanda versus Hei Lee Chun/Ka Long Ng  dari Hongkong.
 Absennya pasangan Negeri Gajah Putih, julukan Thailand, ini bakal memudahkan langkah unggulan kedua Koo Kien Keat/Tan Boon Heong (Malaysia). Seharusnya, besar kemungkinan berhadapan di babak ketiga.
 Maneepong/Nipitphon pernah mempermalukan Kien Keat/Boon Heong yang diunggulkan di posisi kedua. Itu terjadi pada All England Super Series 2013.  Pasangan Malaysia yang diunggulkan di posisi kedua saat itu menyerah dua game langsung pada babak ketiga.
 Saat smashyes konfirmasi  ke BWF, belum ada jawaban dari Manajer Komunikasinya Gayle Alleyne apakah posisi pasangan Thailand masih bisa digantikan ganda negara lain. (*)

Bodin Dua Tahun,Maneepong Absen Kejuaraan Dunia

Bodin (kiri) dan Maneepong (foto: bangkok)

ASOSIASI Bulu Tangkis Thailand (BAT) mengambil sikap tegas. Mereka menghukum dua pebulu tangkis, Bodin Issara dan Maneepong Jongjit, yang dianggap membuat aib negara dan bulu tangkis internasional.
 Keduanya melakukan perkelahian di sela-sela pertandingan final ganda putra dalam Kanada Grand Prix 2013 yang dilaksanakan di Richmond pada Minggu waktu setempat atau Senin pagi WIB (22/7). Padahal, sebelumnya, Bodin dan Maneepong merupakan pasangan andalan Thailand sebelum berpisah mulai 2013.
 Akibat perkehian di Kanada tersebut, BAT menghukum Bodin,22, dengan melarangnya berkiprah di olahraga tepok bulu selama dua tahun sedangkan Maneepong,22, disanksi tiga bulan. Keputusan ini diambil BAT setelah melakukan sidang selama dua jam pada Sabtu (27/7).
 ‘’Bodin telah melakukan penyerangan kepada Maneepong. Ini merusakan nama baik negara,’’ tegas  Presiden BAT Charoen Wattanasin seperti dikutip dari media lokal Thailand.
 Maneepong divonis lebih ringan, tambah dia, karena melakukan pelecehan.Selain itu, pelatih pelatih Maneepong kena imbasnya dengan terkena hukukan enam bulan.
 Hukuman kepada Bodin ini dijatukan setelah sehari sebelumnya, klub dia, Granular, juga memberikan vonis istirahat selama setahun tanpa dibayar.
 Ini bisa membuat karir Bodin tamat lebih awal.’’Mungkin ini menjadi sebual hal yang sulit bagi pebulu tangkis kembali setelah menjalani sanksi yang lama,’’ ucap Charoen, yang segera pensiun sebagai Presiden BAT. Hanya, Bodin, tambah dia, bisa mengajukan banding.
 Ketua Granular Jane Piyatat mengaku bisa menerima hukuman yang dijatuhkan BAT kepada Bodin. Hanya, pihaknya akan mengajukan banding.
 Hukuman ini membuat Maneepong tak bisa tampil dalam Kejuaraan Dunia 2013 yang dilaksanakan di Guangzhou, Tiongkok, pada 5-11 Agustus mendatang. Dalam event tersebut, Maneepong yang berpasangan dengan Nipitphon Puangpuapech menduduki unggulan ke-14.
 Maneepong sendiri mengaku bersalah karena mengajungkan jari tengah. Dia dan Bodin akhirnya berjabat tangan. (*)

BAM Punya Presiden Baru

Sabtu, 27 Juli 2013



Mahaleel Tengku Ariff (foto:thestar)
ASOSIASI Bulu Tangkis Malaysia (BAM) bakal punya nakhoda baru. Mereka bakal melakukan pemilihan presiden pada Sabtu ini (27/7).
Presiden Bulu Tangkis Kelantan Tengku Tan Sri Mahaleel Tengku Ariff difavoritkan untuk menggantikan posisi Datuk Seri Nadzmi Mohd Salleh.
Lelaki berusia 66 tahun tersebut merupakan mantan CEO Proton. Jika terpilih, dia punya tugas penting untuk menunjuk sosok yang bertugas di bidang kesekretariatan dan komisi kepelatihan.
 Orang baru di sekretariatan tersebut diharapkan bisa bekerja sama dengan Ng Chin Chai yangt sudah menjalankan tugas semuanya dalam tiga tahun terakhir.Di bidang kepelatihan, Tengku Tan Sri Mahaleel harus bisa menemukan sosok yang mampu memimpin para pelatih dan pebulu tangkis, punya ilmu pengetahunan kepelatihan, serta waktu yang longgar.Beberapa nama layak duduk di posisi ini seperti Kwan Yoke Meng, Cheah Soon Kit, ataupun Razif Sidek.
 Presiden BAM sebelumnya, Datuk Seri Nadzmi Mohd Salleh, naik jabatan menjadi Presiden Bulu Tangkis Asia (BAC). (*)

Tak Kuasa Menolak Tawaran Kido

CABUT: Marcus Fernaldi (foto: facebook)

MARKUS Fernaldi sempat memberikan harapan kepada Indonesia. Berpasangan dengan Agripinna Prima, keduanya mampu menembus babak semifinal India Grand Prix Gold pada 2012.
 Markus/Agripinna gagal lolos  ke final karena kalah dua game langsung 10-21, 8-21 oleh ganda Korea Selatan Ko Sung-hyun/Lee Yong-dae dari Korea Selatan (Korsel). Ganda Negeri Ginseng, julukan Korsel, kini menjadi pasangan nomor satu dunia. Saat di India, keduanya baru saja dipasangkan. Sebelumnya, Lee Yong-dae berkolaborasi dengan Jung Jae-sung.
 Jika Sung-hyun/Jae-sung tambah kuat, bagaimana dengan Markus/Agripinna? Setelah turnamen yang dilaksanakan akhir 2012 tersebut keduanya tak bersama lagi.
 Markus memutuskan keluar dari Pelatnas Cipayung. ‘’Saya nggak dikirim-kirim ha ha ha,’’ jelas putra pelatih kawakan Kurnia Hu tersebut.
 Dia kemudian menjelaskan bahwa dia tak disukai oleh salah satu pelatih ganda di Cipayung. Alasannya, posturnya kurang mendukung untuk bermain ganda dan bersaing di ajang internasional.
 ‘’Dia kurang suka sama badannya yang kecil-kecil,’’ ungkap Markus.
 Itu pula yang membuat Markus pun enggan kembali ke Cipayung. Setelah itu, dia pun menggandeng pebulu tangkis yang juga terpental dari Cipayung, Andrei Adistia.
Bersama mantan pasangan Christopher Rusdianto itu, mereka mampu menembus perempat final Malaysia Super Series 2013 dan babak 16 besar Indonesia Super Series Premier 2013.
 Kini,kesempatan membuktikan bahwa dia pun bisa mengukir prestasi terbentang. Itu setelah pebulu tangkis senior Markis Kido menawarinya berpasangan.
 ‘’ Siapa yang kuasa menolak,’’ ungkap dia.
 Rencananya, Kido/Markus bakal memulai debutnya di Jepang Super Series. Namun, selama hampir sebulan, keduanya bakal berpisah sementara. Itu disebabkan Kido bakal berlaga di Indian Badminton League. (*)

Hindari Aib Thailand Terjadi

Jumat, 26 Juli 2013

EMOSI: Koo Kien Keat/Tan Boon Heong (foto: badmintonreak)

PEBULU tangkis Malaysia diharapkan mampu menjaga emosi. Lee Chong Wei dkk tak boleh terprovokasi lawan.
 Tujuannya, mereka diharapkan tak membuat malu negara dalam Kejuaraan Dunia 2013 yang dilaksanakan di Guangzhou, Tiongkok, pada 5-11 Agustus mendatang.
 Itu berkaca dari perkelahian antarpebulu tangkis Thailand Bodin Issara melawan Maneepong Jongjit dalam final ganda putra turnamen Kanada Grand Prix 2013 di Richmond pada Minggu waktu setempat atau Senin pagi WIB (22/7). Saat itu, Bodin melepaskan pukulan kea rah Maneepong.
 Bodin yang berpasangan dengan Vilailak akhirnya dikartu hitam dan wasit pun memutuskan memenangkan Maneepong yang berpasangan dengan Nipitphon Puangpuapech.
 Bodin mengakui dia menyerang karena mantan pasangannya melakukan provokasi dan melempari telinganya dengan raket dan menunjukan jari tengah. Masalah pribadi mencuat setelah balik dari Olimpiade London pada Agustus lalu.
 Sebenarnya, dalam event empat tahunan tersebut, Bodin/Maneepong sukses menembus babak perempat final. Sayang, keduanya berpisah setelah terdapat banyak perbedaan.
 Tahun ini, Maneepong/Nipithon lolos ke Kejuaraan Dunia. Tapi, jika terbukti bersalah, dia bisa angkat koper sebelum kejuaraan dilaksanakan. Jika pasangan Negeri Gajah Putih, julukan Thailand, ini didiskulifikasi, bakal memudahkan pasangan Malaysia Koo Kien Keat/Tan Boon Heong. Ini disebabkan besar kemungkinan keduanya bersua pada babak ketiga. (*)

WAKIL MALAYSIA DI KEJUARAAN DUNIA
TUNGGAL PUTRA: Lee Chong Wei (x1),Chong Wei Feng (x15), Liew Daren

TUNGGAL PUTRI:Tee Jing Yi

GANDA PUTRA:Mohd Zakry/Mohd Fairuzizuan, Hoon Thien How/Tan Wee Kiong (x15);Goh V Shem/Lim Khim Wah; Koo Kien Keat/Tan Boon Heong (x2)

GANDA PUTRI: Goh Liu Ying/Lim Yin Loo,Vivian Kah/Woon Khe Wei (x14),Amelia Alicia/Soong Fie Cho

GANDA CAMPURAN: Tan Aik Quan/Lai Pei Jing,Chan Peng Soon/Goh Liu Ying (x5), Ong Jian Guo/Lim Yin Loo

Pisah Sebulan dengan Anak-Istri

Kamis, 25 Juli 2013

KE INDIA: Markis Kido
MARKIS Kido sudah memutuskan menjadi pebulu tangkis professional. Dia siap mengatur semua jadwal pertandingannya sendiri. Markis pun mendapa tantangan baru, tampil di Indian Badminton League (IBL) 2013. Kok bisa?

Anda bermain di IBL 2013 ya?
-Kok tahu. Iya memang saya bermain di sana. Ada orang IBL yang menghubungi saya untuk tampil di sana.

Lewat apa hubungannya?
-Telepon dan email. Awalnya, saya pertimbangkan. Setelah harganya cocok, baru saya mau ke sana.

Dengan bandrol USD 15.500 menurut Anda bagaimana.
-Sebuah rezeki yang harus disyukuri.

Anda sendirian ke IBL. Tidak mengajak rekan, Alvent Yulianto (pasangan Kido) atau Markus Fernaldi (calon pasangan baru Kidi) ke IBL?
-ooo gak bisa. Emang itu lelangnya atas nama sendiri-sendiri.

Bisa jadi Anda akan berpasangan dengan Maneepong Jongjit? (Maneepong lagi jadi berita hot setelah berkelahi dengan lawannya yang juga mantan tandemnya Bodin Issara di final Kanada Grand Prix 2013)
-Belum tahu juga. Malah saya belum tahu siapa teman-teman saya satu tim. (Kido akan membela Lucknow Warriors).

Berarti dari Kejuaraan Dunia di Guangzhou, Tiongkok, Anda langsung ke India?
-Iya kayaknya he he he.

Bisa sebulan lebih pisah dengan anak dan istri?
-Iya. Sudah risiko. Anak dan istri mungkin balik ke Solo. (*)



Ada Taufik dan Kido di IBL

Rabu, 24 Juli 2013

IKUT : Taufik Hidayat (foto: yonex)
INDONESIA bakal ada wakil dalam Indian Badminton League (IBL) 2013. Ada nama Taufik Hidayat dalam even yang bakal dilaksanakan Agustus tersebut.
 Hanya, di antara pebulu tangkis berlabel bintang yang ditawarkan ke peserta, bandrol Taufik paling murah. Mantan juara dunia dan juara olimpiada tersebut dihargai USD 15 ribu.
Sebenarnya, ini wajar. Sekarang, kemampuan Taufik sudah menurun drastis. Dengan usia yang sudah uzur, dia sudah sering kalah pada babak-babak awal dalam turnamen yang diikuti.
Selain itu, pada 2013 ini, pebulu tangkis yang pernah dijuluki Golden Boy (Bocah Emas) tersebut sudah memutuskan gantung raket. Acara perpisahannya pun dilakukan di sela-sela final Indonesia Super Series Premier 2013 di Istora Senayan, Jakarta, pada Juni lalu.
Dari para pebulu tangkis yang ditawarkan, nama Lee Lee Chong Wei (malaysia), Saina Nehwal (India),  Juliane Schenk (Jerman), Ratchanok Intanon (Thailand), Mathias Boe (Denmark), Carsten Mogensen (Denmark), sertaBoonsak Ponsana (Thailand) menempati daftar teratas dengan harga USD 50 ribu.
 Sama halnya dengan Indonesia, Tiongkok pun tak mengirim pebulu tangkis nasional. Tapi, bukan berarti Negeri Panda, julukan Tiongkok, juga tak ada wakil.
 Ada dua mantan pebulu tangkis nasionalnya, Bao Chunlai dan Zheng Bo. Pebulu tangkis Tiongkok absen karena jadwalnya bersamaan dengan Kejuaraan Nasional.
 Sementara, Indonesia tak mengirim duta dengan label nasional karena takut tak dapat visa jika bertanding ke Eropa karena waktunya sangat mepet.  IBL sendiri diikuti oleh enam tim elite. (*)
DAFTAR KLUB  PESERTA DAN BANDROL ATLET
1. BANGA BEATS:
P. Kashyap $75,000
Hu Yun $50,000
Tai Tzu Ying $25,000
Carolina Marin $10,000
Carston Margensen $50,000
Akshay Dewalkar $ 36,000
Aparna Balan $12,000
Aditya Prakash $5,000
Arvind Bhat $7,500
J. Meghana $4,000.


2. HYDERABAD HOTSHOTS:
Saina Nehwal $120,000
Taufik Hidayat $15,000
Ajay Jayaram $25,000
V. Shem Goh $10,000
Tarun Kona $28,000
Pradenya Gadre $46,000
Khim Wah Lim $10,000
Tanongsak $15,000
Kanthi Visalakshi P. $3,000
Shubhankar Dey $3,000.

3. DELHI SMASHERS:
Jwala Gutta $31,000
Wong Wing Ki $20,000
H.S. Prannoy $16,000
Sai Praneeth $40,000
Arundhati Panthawane $15,000
Tan Boon Heong $50,000
Koo Kien Keat $50,000
V. Diju $30,000
Nichaon Jindapon $15,000
Prajakta Sawant $7,000.

4. MUMBAI MASTERS:
Lee Chong Wei $135,000
Marc Zweibler $15,000
Tine Baun $30,000
Pranav Jerry Chopra $36,000
Manu Attri $10,000
Siki Reddy $11,000
P.C. Thulasi $10,000
Vladimir Ivanov $15,000
 Rasika Raje $3,000
Sumeet Reddy $7,500.

5. Pune Pistons:
Ashwini Ponappa $25,000
Nyugen Tien Minh $44,000
Saurabh Verma $20,000
Anup Sridhar $6,000
Juliane Schenk $90,000
Joachiam Fischer Nielsen $35,000
Sanave Thomas $5,000
Arun Vishnu $26,000
Wee Kiong Tan $15,000
Rupesh Kumar $5,000.

6. LUCKNOW WARRIORS
P.V. Sindhu $80,000
Chong Weng Fei $25,000
Guru Sai Dutt $40,000
K. Srikanth $34,000
Sapsiree $15,000
Ruthvika Shivani $3000
Marcis Kido $15,500
Maneepong Jongjit $10,000
K. Maneesha $26,000
Nanda Gopal $10,000.

Lega Tak Bertemu di Babak Awal

Lin Dan (kiri) dan Chong Wei (foto: BAM)
LEE Chong Wei lega. Tunggal putra andalan Malaysia ini tak langsung bersua dengan rival beratnya Lin Dan dari Tiongkok pada Kejuarana Dunia 2013.
 Ini membuat pebulu tangkis nomor satu dunia tersebut bakal lebih mudah melaju hingga babak puncak. Bagaimanapun, Lin Dan masih menjadi momok bagi dia. Super Dan, julukan Lin Dan, mampu  mengalah dua kali beruntun dalam momen yang penting yakni Kejuaraan Dunia 2011 dan final Olimpiade London 2012.
 Dalam Kejuaraan Dunia yang dilaksanakan di Guangzhou, Tiongkok, 5-11 Agustus 2013, Chong Wei berada di grup atas sedangkan Lin Dan di grup bawah. Pada babak pertama, Chong Wei akan dijaja; Scott Evans dari Irlandia.
 Jika menang, besar kemungkinan, ayah dari Kingstone tersebut bersua dengan wakil Indonesia Dionysius Hayom Rumbaka pada babak kedua. Di kelompok Chong Wei, lawan berat hanya dua wakil Tiongkok Zhengming dan Du Pengyu serta juara Singapura Super Series asal Indonesia Tommy Sugiarto.
’’Saya percaya undian ini bagus. Tapi, saya tetap hati-hati dan tidak boleh terlalu percaya diri,’’ kata Chong Wei.
 Dia membantah jika dianggap takut berhadapan dengan Lin Dan. Hanya, dia masih fokus mengalahkan dua wakil Tiongkok yang ada di grupnya.
 “Ini kesempatan yang bagus untuk meraih gelar. Hanya, saya tetap hati-hati karena Kejuaraan Dunia beda dengan Super Series,’’ terang Chong Wei.
 Dia ingin bisa mengakhiri gelar juara dunia yang belum pernah singgah ke Malaysia. Untuk itu, Chong Wei mengaku sudah mempersiapkan diri dengan sebaik mungkin sejak menjuarai Indonesia Super Series Premier 2013. (*)

PARA KOLEKTOR JUARA DUNIA
Malaysia dikenal sebagai salah satu kekuatan bulu tangkis dunia. Tapi, dalam perburuan juara dunia, mereka kalah oleh Amerika Serikat.

Tiongkok: 53
Indonesia: 18
Denmark: 10
Korsel: 9
Inggris: 3
Swedia: 2
Jepang: 1
USA

Derek Wong Pernah Pulangkan Taufik

Selasa, 23 Juli 2013

AWAS: Derek Wong di Olimpiade London (foto:straightnews)

SONY Dwi KUncoro pernah menorehkan catatan manis dalama Kejuaraan Dunia. Pada edisi 2007 di Kuala Lumpur (Malaysia), arek Suroboyo tersebut mampu menembus final dan dua tahun di Hyderabad (India) kemudian terhenti di semifinal.
 Di Kuala Lumpur, Sony digagalkan oleh Lin Dan dalam pertarungan puncak dengan dua game 21-11, 22-20.  Super Dan, julukan Lin Dan, pula memupus asa pada semifinal di Hyderabad.
 Pada 2011 di London, Inggris, Sony absen karena cedera. Kini, pebulu tangkis berusia 29 tahun tersebut kembali tampil dalam Kejuaraan Dunia. Itu dikarenakan  peringkatnya pada ranking 25 April 2013 sebagai acuan lolos, Sony bertengger di posisi keempat. Kini, peringkat Sony melorot di posisi ke-10 karena sempat absen di berbagai turnamen karena cedera yang dialami saat berlaga dalam All England Super Series Maret 2013.
 Dalam drawing (undian) yang dipublikan 22 Juli sore, Sony bakal bertemu dengan Derek Wong asal Singapura pada babak pertama. Secara peringkat,seharusnya bapak dua anak tersebut bisa menang. Derek hanya di peringkat 51 dunia.
 ‘’Saya sih optimistis menang,’’ tegas Sony kepada smashyes.
 Hanya, dalam Kejuaraan Dunia 2011, Derek sempat membuat kejutan dengan mengalahkan mantan pebulu tangkis terbaik dunia asal Indonesia Taufik Hidayat 21-17, 21-14 pada babak kedua.  Jika mampu melewati hadangan Derek, Sony bakal menjajal pemenang duel Liew Daren (Malaysia) v Vladimir Malkov (Rusia).
 Pada nomor tunggal putra ini, Indonesia mengirimkan empat wakil. Selain Sony masih ada Tommy Sugiarto, Simon Santoso, dan Dionysius Hayom Rumbaka. Kali terakhir, Indonesia menempatkan wakilnya menjadi juara dunia pada 2005 melalui Taufik Hidayat.
 Sementara, secara keseluruhan, pasangan ganda putra Markis Kido/Hendra Setiawan menjadi duta merah terakhir yang menjadi juara dunia yakni pada 2007.  Pada 2013 ini, Kido dan Hendra juga tampil namun sudah berbeda pasangan. Kido bersama Alvent Yulianto dan Hendra berpartner Mohammad Ahsan. (*)

BWF Lakukan Investigasi Kasus Richmond



AIB: Bodin (kiri) memukul Maneepong (foto:canada)
SEBUAH email datang ke smashyes pada Senin malam (22/7). Datangnya dari Gayle Alleyne. Dia adalah Manajer Komunikasi BWF (Communication Manager BWF).
 Isinya tentang tanggapan dia tentang email yang dikirimkan smashyes kepada Presiden BWF Poul-Erik pada Senin siangnya. Isi pertanyaan tersebut adalah bagaimana reaksi dari federasi bulu tangkis dunia tersebut tentang peristiwa memalukan antara Bodin Issara dan Maneepong Jongjit.
 Mantan pasangan ganda putra asal Thailand tersebut terlibat adu jotos menjelang game kedua dalam final turnamen Kanada Grand Prix 2013 di Richmond pada Minggu malam waktu setempat atau Senin pagi WIB. Dalam email itu, Alleyne menjelaskan bahwa BWF sudah melakukan investigasi kepada peristiwa yang termasuk aib di pentas bulu tangkis dunia tersebut.
   Mereka pun sudah menyerahkan kasus ini kepada Komite Disiplin yang berhak melakukan langkah-langkah yang bakal diambil. Ya, peristiwa adu jotos di bulu tangkis sebelumnya belum pernah terjadi.
SEBUAH email datang ke smashyes pada Senin malam (22/7). Datangnya dari Gayle Alleyne. Dia adalah Manajer Komunikasi BWF (Communication Manager BWF).
 Isinya tentang tanggapan dia tentang email yang dikirimkan smashyes kepada Presiden BWF Poul-Erik pada Senin siangnya. Isi pertanyaan tersebut adalah bagaimana reaksi dari federasi bulu tangkis dunia tersebut tentang peristiwa memalukan antara Bodin Issara dan Maneepong Jongjit.
 Mantan pasangan ganda putra asal Thailand tersebut terlibat adu jotos menjelang game kedua dalam final turnamen Kanada Grand Prix 2013 di Richmond pada Minggu malam waktu setempat atau Senin pagi WIB. Dalam email itu, Alleyne menjelaskan bahwa BWF sudah melakukan investigasi kepada peristiwa yang termasuk aib di pentas bulu tangkis dunia tersebut.
   Mereka pun sudah menyerahkan kasus ini kepada Komite Disiplin yang berhak melakukan langkah-langkah yang bakal diambil. Ya, peristiwa adu jotos di bulu tangkis sebelumnya belum pernah terjadi.
 Ini mencoreng muka bulu tangkis di mata internasional. Sebelumnya inseden yang memalukan terjadi di Olimpiade London 2012 saat beberapa pasangan milih mengalahkan guna memuluskan langkah ke babak berikut.
 ‘’Jangan sampai terjadi pada pebulu tangkis Indonesia,’’ tegas Markus Fernaldi, salah satu pebulu tangkis ganda Indonesia.
 Ya, Bodin dan Maneepong sebenarnya merupakan pasangan yang sempat menjadi andalan Negeri Gajah Putih, julukan Thailand. Buktinya, pada 2012, keduanya mampu menjadi juara India Grand Prix Gold 2012 serta menembus perempat final Olimpiade London 2012.
 Sayang, pada 2013 Bodin/Maneepong berpisah. Bodin berpasangan dengan Pakkawat Vilailak dan Maneepong bertandem dengan Nipitphon Puangpuapech. (*)

 Bodin Issara/Maneepong Jongjit saat Mesra di 2012
Korea Super Series Premier:Semifinal
Malaysia Super Series: Babak II
Jerman Grand Prix Gold: Babak I
All England Super Series Premier: Babak III
Swiss Grand Prix Gold: Babak I
Kejuaraan Asia : Babak II
India Super Series: Juara
Thailand Grand Prix Gold: Babak I
Olimpiade London: Perempat Final
Vietnam Grand Prix: Juara
Tiongkok Masters Super Series: Semifinal
 Jepang Super Series; Babak I
Denmark Super Series Premier: Perempat final
Prancis Super Series: Finalis
Hongkong Super Series: Babak I


Bodin-Maneepong Berkelahi di Lapangan

Senin, 22 Juli 2013

AIB: Bodin Issara (kiri) melepaskan pukulan ke Maneepong (foto: canada)

PERISTIWA memalukan kembali terjadi di bulu tangkis. Ada yang mengalah seperti di Olimpiade London 2012? Bukan, ini malah lebih parah lagi.
 Dua pebulu tangkis Thailand, Bodin Issara dan Maneepong Jongjit, berkelahi di lapangan di sela-sela final Kanada Grand Prix 2013 yang dilaksanakan di Richmond Olympic Oval, Richmond,pada Minggu sore waktu setempat atau Senin pagi WIB (22/7).
 Awalnya, kedua pebulu tangkis saling memaki saat berpindah lapangan untuk bermain pada game kedua. Namun, tiba-tiba, Bodin membanting raket dan mengejar Maneepong yang berada di sisi lapangan yang berbeda.
 Ketika Maneepong jatuh, Bodin melepaskan pukulan dan tendangan kepada mantan pasangannya tersebut. Pelatih dan panitia turnamen pun turun tangan untuk melerai perkelahian yang terjadi di sisi lapangan utama tersebut.
  Pertandingan ini pun akhirnya didiskualifikasi. Pada game game pertama, Maneepong yang berpasangan dengan Nipitphon Puangpuech menang 21-12 atas Bodin yang menggandeng Pakkawat Vilailak.
Dari insiden tersebut, Maneepong mendapat dua jahitan di telinga.  Sebenarnya, kedua pebulu tangkis ini pernah menjadi Thailand. Bahkan, Bodin/Maneepong sempat duduk di posisi delapan besar dunia pada Januari lalu.
 Gelar juara India Super Series 2012 mampu diraih setelah menundukkan ganda tangguh Korea Selatan Ko Sung-hyun dan Yoo Yeon-seong di pertandingan final. Bahkan, Bodin/Maneepong mampu melaju hingga babak perempat final. Sayang, langkahnya dihentikan ganda Malaysia Koo Kien Keat/Tan Boon Heong. (*)


HASIL FINAL KANADA GRAND PRIX
Tunggal Putra:Tan Chun Seang (Malaysia x3) v Eric Pang (Belanda x2) 15-21, 21-11, 21-16

Tunggal Putri: Nichaoin Jindapon (Thailand x1) v Yip Pui Yin (Hongkong x2) 21-18, 21-16

Ganda Putra: Bodin Issara/Pakkawat Vilailak (Thailand x8) v Maneepong Jongjit/Nipitphon Puangpuech (Thailand x2) diskualifikasi

Ganda Putri: Xiaohan Yu/Yaqiong Huang (Tiongkok) v  Eefje Muskens/Selena Piek (Belanda)  13-21, 21-11, 21-13

Ganda Campuran: Lee Chun Hei/Chau Hoi Wah (Hongkong x1) v Jorrit De Ruiter/Samantha Barning (Belanda)  21-13, 21-10

Firda Sudah Langganan Babak Awal

KEEMPAT: Adrianti Firdasari (foto:facebook)

MUNDURNYA beberapa pebulu tangkis dari Kejuaraan Dunia 2013 membawa berkah bagi Indonesia. Hingga penutupan 20 Juli lalu, merah putih akan mengirimkan empat wakilnya dalam event yang dilaksanakan di Guangzhou, Tiongkok, pada 5-11 Agustus 2013.
 Dua nama terakhir yang masuk adalah Adrianti Firdasari dan Bellaetrix Manuputty. Sebelumnya, dua nama tersebut belum terdaftar dan masuk dalam daftar tunggu.
 Dua nama yang sudah dulu aman adalah Lindaweni Fanetri dan Aprilia Yuswandari. Secara peringkat, mereka memang lebih duluan layaki.
 Khusus bagi Firda, sapaan karib Adrianti Firdasari, penampilannya dalam Kejuaraan Dunia kali ini merupakan kali keempat. Gadis berusia 27 tahun tersebut sudah berlaga di Kuala Lumpur (2007), Hyderabad (2009), Paris (2010), dan London (2012).
 Sayang, capaian Firda tak terlalu menggembirakan. Dia mentok di babak kedua. Bahkan, pada 2011, Firda sudah angkat koper sejak babak pertama.
 Bahkan, tak menutup kemungkinan itu kembali terjadi di Guangzhou. Alasannya, selama penampilannya sepanjang 2013, Firda nyaris selalu kalah pada babak I. Itu dialaminya di Singapura Super Series, Indonesia Super Series Premier, Swiss Grand Prix Gold, dan All England. Hanya di Malaysia Super Series, dia lolos hingga babak II.
  Capaian itu pula yang membuat peringkatnya terus melorot hingga kini ada di posisi ke-29. Dia sudah kalah oleh dua juniornya, Lindaweni dan Aprillia.
 Di nomor tunggal putri ini, Indonesia baru dua kali menjadi juara yakni melalui Verawaty Fajrin pada 1980 dan Susi Susanti pada 1993. (*)


PERJALANAN ADRIANTI FIRDASARI DI KEJUARAAN DUNIA
2007 Kuala Lumpur, Malaysia
Babak I: v Maja Tvrdy (Slovenia) 20-22,21-12, 21-6
Babak II: Xu Huaiwen (Jerman) 17-21,20-22

2009 Hyderabad, India
Babak I: Larisa Griga (Ukraina) 21-16, 21-5
Babak II: Lu Lan (Tiongkok) 21-17, 21-8

2010 Paris, Prancis
Babak I: Michele Chan (Selandia Baru) 21-11, 21-16
Babak II: Kim Moon-hi (Korea Selatan) 21-13,15-21, 18-21

2011 London, Inggris
Babak I: Chloe Magee (Irlandia) 21-13,22-24, 13-21

Langsung Setuju Lewat Telepon

PISAH:Markus Fernaldi/Andrei Adistia (foto:facebook)

MARKIS Kido sudah memutuskan berpisah dengan Alvent Yulianto setelah Kejuaraan Dunia 2013. Artinya, pasangan ini tak genap setahun bekerja sama.
 Kido pun sudah menetapkan Markus Fernaldi sebagai pasangan. Menariknya, kecocokan mereka bukan dari sebuah pertemuan serius untuk membicarakan karir keduanya.
 ‘’Saya ditelepon dan saya bilang oke,’’ kata Markus kepada smashyes.
 Ini membuat Markus pun harus berpisah dengan pasangannya selama ini Andrei Adistia. Padahal, penampilan terakhir keduanya di Indonesia Super Series Premier 2013 dan Singapura Super Series 2013 cukup menjanjikan.
 Markus/Andrei mampu menembus babak utama. Di Indonesia Super Series Premier, kedua pebulu tangkis yang sama-sama pernah mendapat gemblengan di Pelatnas Cipayung tersebut mampu lolos hingga babak 16 besar. Sayang, langkahnya dihentikan oleh ganda tangguh asal Tiongkok Fu Haieng/Cai Yun 20-22,15-21.
 Ganda juara Olimpiade London 2012 itu pula yang menggagalkan langkah Markus/Andrei sepekan kemudian di Singapura. Mereka langsung bertemu di babak pertama dan kalah 23-25, 18-21.
 Poin yang diperoleh dari dua turnamen tersebut cukup mendongkrak peringkatnya ke posisi 78 dunia setelah sebelumnya terdampar di peringkat 138. Hanya, Markus tak menjelaskan alasan pisahnya dua pebulu tangkis potensial tersebut.
 ‘’Ya, kami pisah,’’ jelasnya singkat.
 Kido sendiri sebelum dengan Alvent, cukup disegani saat berkolaboras dengan Hendra Setiawan. Berbagai gelar di event bergengsi mampu disabet. Puncaknya, Kido/Hendra mampu mempersembahkan emas bagi Indonesia di Olimpiade Beijing 2008. Ini sekaligus meneruskan tradisi emas Indonesia. Sayang, pada Olimpiade London 2012, keduanya absen.
 Imbasnya, tradisi emas olimpiade pun patah. Kini, Hendra berpasangan dengan Mohammad Ahsan. (*)

Markus Renaldi Saat Bersama (Ranking per 18 Juli 2013)
1. Christopher Rusdianto –Masih duduk di peringkat 158 dunia
2. Agripinna Prima Rahmanto – Masih duduk di peringkat 66 dunia
3. Andrei Adistia -Masih duduk di peringkat 78 dunia

Hadapi Mantan Pasangan di Final

Minggu, 21 Juli 2013

KENANGAN: Boddin/Maneepong  di olimpiade (foto:london2012)

BODIN Issara/Maneepong Jongjit pernah digadang-gadang bakal menjadi kuda hitam di pentas ganda putra dunia. Kemampuan keduanya pun sudah terbukti dalam berbagai turnamen.
 Bahkan, di level super series, Bodin/Maneepong pun mampu menembus final di Prancis 2012. Sayang, di final, keduanya kalah oleh pasangan Korea Selatan Ko Sung-hyun/Lee Yong-dae 24-22, 17-21, 11-21. Mereka pun mampu menembus peringkat 10 besar dunia.
 Sayang, asa tersebut gagal terealisasi. Keduanya pun memilih berpisah pada 2013. Bodin menggandeng Pakkawat Vilailak dan Maneepong bertandem dengan Nipitphon Puangpuapech.
 Kini, kedua pasangan itu pun bertemu untuk berebut juara Kanada Grand Prix 2013. Itu setelah kedua pasangan mampu mengalahkan lawan-lawannya dalam pertandingan yang dilaksanakan di Richmond pada Sabtu malam waktu setempat atau Minggu siang WIB (20/7).
 Bodin/Pakkawat, yang diunggulkan di posisi kedelapan,  menghentikan langkah pasangan Belanda Ruud Bosch/Koen Ridder, yang juga unggulan kelima, 15-21, 21-10, 21-17. Sedangkan Maneepong/Nipitphon melibas Wang Yilv/Zhang Ningyi dua game langsung 21-14, 21-19.
 Ini merupakan pertemuan perdana bagi kedua pebulu tangkis yang pernah berpasangan tersebut. Hanya, dalam Kanada Grand Prix, turnamen yang menyediakan  hadiah total USD 50 ribu, Maneepong/Nipitphon lebih diunggulkan karena menempati seeded teratas. Pertimbanganya, keduanya berada di peringkat 15 dunia sedangkan Bodin/Pakkawat berada di posisi 67.
 Wakil Thailand lainnya yang lolos ke final adalah Nichaon Jindapon yang menundukkan Carolina Marin (Spanyol) 15-21, 21-10, 21-18. Di babak puncak, unggulan teratas tunggal putri tersebut bakal berhadapan dengan Yip Pui Yin, unggulan ketiga asal Hongkong, yang menang 22-20, 13-21, 21-19 atas Yuka Kusunose dari Jepang.
 Sementara, Malaysia hanya menempatkan satu wakilnya ke babak final melalui Tan Chun Seang karena Misbun Ramdam Muhamed Misbun kalah. (*)

Budi Santoso Kembali Masuk Pelatnas

Budi Santoso

DAFTAR pelatih di Pelatnas Cipayung bertambah. Itu setelah Budi Santoso masuk menangani tunggal putra.
 ‘’Dia mulai bertugas per 1 Juli lalu. Dia membantu saya menangani tunggal putra pratama,’’ kata Imam Tohari, pelatih tunggal putra pratama, kepada smashyes.
 Budi masuk dalam jajaran pelatih karena banyaknya pebulu tangkis di sektor tunggal putra. Ini juga akan membuat para penerus Sony Dwi Kuncoro tersebut fokus dalam latihan.
 Budi merupakan mantan pebulu tangkis andalan Indonesia di era 1990-an dan awal 2000-an. Dia termasuk skuad Indonesia yang kali terakhir menjadi juara Piala Thomas pada 2002. Setelah itu, hingga kini, lambing supresmasi bulu tangkis beregu putra tersebut selalu jatuh ke tangan Tiongkok.
 Selama ini, di nomor tunggal putra hanya ada tiga pelatih yakni Joko Supriyanto dan Marleve Mainaky yang menangani utama serta Imam.

Tunggal Putra Utama:

Simon Santoso (Tangkas, DKI Jakarta)
Sony Dwi Kuncoro (Suryanaga, Jawa Timur)
Tommy Sugiarto (Pelita, DKI Jakarta)
Dionysius Hayom Rumbaka (Djarum, Jawa Tengah)
Wisnu Yuli Prasetyo (Surya Baja, Jawa Timur)
Shesar Hiren Rhustavito (Djarum, Jawa Tengah)

Tunggal Putra Pratama:

Riyanto Subagja (Djarum, Jawa Tengah)
Arief Gifar Ramadhan (Djarum, Jawa Tengah)
Panji Akbar Sudrajat (Pelita, DKI Jakarta)
Anthony Sinisuka Ginting (SGS, Jawa Barat)
Thomi Azizan Mahbub (Djarum, Jawa Tengah)
Ihsan Maulana Mustofa (Djarum, Jawa Tengah)

Schenk Aben dari Kejuaraan Dunia

MUNDUR: Juliane Schenk (foto: badmintoneusrope)

ASA Eropa mendobrak dominasi Asia di tunggal putri seperti musnah. Juliane Schenk yang jadi andalan Benua Putih tersebut memutuskan absen dalam Kejuaraan Dunia yang dilaksanakan di Guangzhou, Tiongkok, pada 5-11 Agustus mendatang.
 Itu setelah nama pebulu tangkis Jerman tersebut tidak ada dalam daftar unggulan. Seharusnya, Schenk menempati unggulan keempat sesuai dengan peringkat terakhirnya yakni 17 Juli yang juga dijadikan sebagai dasar menentukan unggulan.
 Sebelumnya, Schenk memang sudah menegaskan bakal absen dari Kejuaraan Dunia 2013. Alasannya, dia tak mendapat dukungan dari Asosiasi Bulu Tangkis Jerman. Kini, Schenk tengah berlatih bersama dengan tim bulu tangkis Malaysia.
 Imbas dengan absennya Schenk membuat Ratchanok Inthanon dari Thailand naik satu setrip menjadi unggulan keempat. Begitu juga pebulu tangkis putri Indonesia Lindaweni Fanetri yang duduk sebagai unggulan kesembilan. (*)

DAFTAR UNGGULAN TUNGGAL PUTRI
1.Li Xueirui (Tiongkok)
2. Wang Yihan (Tiongkok)
3.Saina Nehwal (India)
4.Ratchanok Inthanon (Thailand)
5.Sung Ji-hyun (Korsel)
6. Tai Tzu Ying (Taiwan)
7. Wang Shixian (Tiongkok)
8. Minatsu Mitani (Jepang)

Duo Malaysia Tembus Semifinal

Sabtu, 20 Juli 2013

GAGAL: Yong Zhao (foto: singapore).

YONG Zhao terhenti langkahnya. Pebulu tangkis Singapura tersebut gagal menembus babak semifinal tunggal putra dalam turnamen bulu tangkis Kanada Grand Prix 2013.
 Itu setelah dia menyerah kepada unggulan kedelapan dari Swedia Henri Hurskainen dengan dua game 16-21, 19-21 dalam pertandingan perempat final yang dilaksanakan di Richmond Olympical Oval, Richmond, Kanada, pada Jumat malam waktu setempat atau Sabtu siang WIB (20/7).
 Padahal, kans menembus empat besar sangat terbuka baginya. Ini karena sehari sebelumnya, Yong Zhao mampu menumbangkan unggulan teatas Kazumasa Sakai . Pebulu tangkis Jepang menyerah dengan dua game langsung 15-21, 15-21
 Dalam babak, Hurskainen akan menantan unggulan ketiga asal Malaysia Tan Chun Seang yang dalam babak perempat final memupus asa Riichi Takeshita dengan rubber game 21-19,12-21,21-9.
 Semifinal lainnya mempertemukan pebulu tangkis Malaysia lainnya Misbun Ramdan Mohmed Misbun melawan unggulan kedua asal Belanda Eric Pang. Ramdan, panggilan akrab putra legenda bulu tangkis Malaysia Misbun Sidek, lolos setelah menang 17-21, 21-15,21-15 atas Sattawat Pongnairat dan Pang memupus asa Khosit Phetpradab (Thailand) 21-11, 21-14. (*)

Bosan Ribut Terus soal Kontrak

TERINDAH: Kido/Hendra saat juara olimpiade (foto: beijing20008)

NAMA Markis Kido akan selalu dikenang dalam perjalanan sejerah bulu tangkis Indonesia. Bersama Hendra Setiawan, dia mampu menyumbangkan emas sekaligus membuat Indonesia Raya berkumandang dalam Olimpiade Beijing 2008.
 Capaian tersebut juga yang menjadi terakhir bagi Indonesia di ajang olahraga empat tahunan tersebut. Ini dikarenakan empat tahun kemudian di London, Indonesia gagal meraih emas dari cabang olahraga (cabor) bulu tangkis. Artinya, tradisi emas pun patah.
 Smashyes mewancarai Kido tentang perjalanannya sekarang.
Bagaimana perasaan gagal mempertahankan emas olimpiade?
-Kecewa sih pasti ada.Tapi mau bagaimana lagi.Ya semangat aja lagi.

Anda masih berhubungan dengan Hendra Setiawan?
-Kayak orang pacaran aja ada hubungan ha..ha.ha. Ya biasa saja (Kido tak mau berterus terang tentang hubungannya dengan partner yang sempat ditakuti di pentas bulu tangkis dunia tersebut).

Kok bisa pisah ya? Kan saat itu prestasi juga lagi karena baru saja juara di Australia Grand Prix 2012?
-Wah kalau itu saya kurang tahu. Tanya Hendra saja. Yang pasti, si dia dapat tawaran dari PBSI

Apa karena PBSI sudah proyeksi gandengkan Hendra dengan Ahsan (Mohammad Ahsan yang kebetulan dulunya pasangan dengan adik Kido, Bona Septano)
-Iya.

Kenapa Kido memutuskan keluar dari pelatnas?
-Saya capek rebut terus dengan PBSI masalah kontrak.

Kido juga masih tampil bersama Hendra tapi membela klub di ajang Superliga Badminton Indonesia 2013 di Surabaya. Tapi, penampilan Anda dengan Hendra sudah beda dan kelihatan tidak sehati?
-Enggak juga kok.Di Superliga, saya dan Hendra tidak pernah kalah kok. Cuma timnya saja (Jaya Raya) yang enggak juara.

Setelah pisah dengan Hendra, mengapa Alvent yang dipilih?
-Saat itu yang di luar pelatnas yang masuk dalam permainan saya hanya Alvent.

Sayang, seperti ditulis smashyes, pasangan Kido/Alvent ini hanya sampai Kejuaraan Dunia di Guangzhou, Tiongkok,5-11 Agustus mendatang. Dia akan berpasangan dengan Markus Fernaldi. (*)

Tak Kirim Wakil ke Indian Badminton League

Jumat, 19 Juli 2013

BATAL: Lindaweni Fanetri (foto: twitter)

GENGSI India Badminton League turun. Dua negara yang menjadi kiblat bulu tangkis dunia, Tiongkok dan Indonesia, memastikan tak akan mengirim atlet nasionalnya.
"Tidak ada pebulu tangkis Indonesia yang ke India. Karena urusan visa utk pertandingan berikut gak cukup waktu kalau main di sana,’’ tegas Ketua Bidang Pembinaan dan Prestasi PP PBSI Rexy Mainaky kepada smashyes.
 Pihaknya menolak jika pebulu tangkis pelatnas menolak bermain di negeri yang beribukota New Delhi tersebut karena masalah uang. Itu disebabkan beberapa jago tepok bulu dunia masih tarik ulur masalah uang untuk bisa berlaga dalam event yang dilaksanakan 14-31 Agustus tersebut.
 Sebelumnya, nama-nama Sony Dwi Kuncoro dan Lindaweni Fanetri sempat disebut-sebut ikut ambil bagian dalam kejuaraan yang memperebutkan total hadiah USD 1 juta tersebut. Namun, seiring molornya jadwal pertandingan, nama Sony dan Linda, sapaan karib Lindaweni, ikut menghilang.
 Taufik Hidayat pun santer diberikan akan ikut ambil bagian. Hanya, dia bukan berstatus pebulu tangkis pelatnas lagi. Apalagi, usai Indonesia Super Series Premier 2013 pada Juni lalu, dia sudah memutuskan gantung raket.
 Kejuaraan ini diikuti oleh 6 tim yang membawa nama negara bagian yakni Hyderabad HotShots, Banga Beats,Lucknow Warriors, Mumbai Masters, Pune Pistons, dan Delhi Smashers. Awalnya ada 29 tim yang bersaing bisa berlaga. Satu tim terdiri dari 12 pebulu tangkis dengan empat slot di antaranya bisa diisi pebulu tangkis asing.
 Indonesia sendiri pada 2013 ini juga menggelar kompetisi. Bedanya, di Negeri Jamrud Khatulistiwa, julukan Indonesia, bukan membawa negara bagian tapi klub.
 Tahun ini, gelar juara beregu putr jatuh ke tangan Musica Champions Kudus dan Jaya Raya Jakarta memenangi kelompok putri. Ada 10 tim yang ikut ambil bagian di sektor putra serta delapan di kelompok hawa.


Kido/Alvent Pisah setelah Kejuaraan Dunia

Markis Kido/Alvent Yulianto (foto:pbsi)

KOLABORASI Markis Kido/Alvent Yulianto cukup jos. Buktinya, meski belum setahun berpasangan, keduanya mampu menembus Kejuaraan Dunia 2013 yang dilaksanakan di Guangzhou, Tiongkok, pada 5-11 Agustus mendatang.
 Pasangan senior yang pernah sama-sama digodok di Cipayung, lokasi pelatnas PP PBSI, tersebut menjadi INA (Indonesia) 3 atau pasangan merah putih dengan peringkat ketiga terbaik. Dalam kejuaraan tersebut, Indonesia meloloskan empat pasangan.
 Di atas Kido/Alvent ada Angga Pratama/Rian Agung Saputro dan M. Ahsan/Hendra Setiawan. Sementara INA 4 adalah Yonathan Suryatama Dasuki/Hendra Aprida Gunawan.
 ‘’Hanya, dalam Kejuaraan Dunia nanti adalah penampilan  terakhir saya bersama Alvent. Setelah itu, kami berpisah,’’ ungkap Kido khusus kepada smashyes.
 Hanya, lelaki 29 tahun tersebut tak menjelaskan alasan keduanya berpisah. Namun, Kido pun sudah punya pebulu tangkis yang bakal digandengnya.
 Siapa?’’Markus Fernaldi. Ini disuruh yayasan Jaya Raya karena saya ada di bawah Yayasan,’’ ungkap Kido.
 Meski, sebenarnya, Markus bukan berasal dari Tangkas. Putra pelatih kawakan Kurnia Hu tersebut berasal dari Tangkas.
 ‘’Markus masih muda juga. Itu yang menjadi pertimbangan Yayasan Jaya Raya menduetkan saya dengan Markus,’’ lanjut kakak dua pebulu tangkis Pia Zebadiah dan Bona Septano tersebut.
 Terakhir Markus berpasangan dengan sesama mantan penghuni pelatnas Andrei Adistia.Setelah sebelumnya, dia ditandemkan dengan Agripinna Prima Rahmanto. Pasangan ini sempat memberikan harapan dengan menembus semifinal India Grand Prix Gold 2012.Namun, secara mengejutkan,Markus memilih keluar dari Cipayung.
 Untuk Kido, berpasangan dengan Markus, menjadi pasangannya yang ketiga. Ini dikarenakan sebelum dengan Alvent, Kido lama berpasangan dengan Hendra Setiawan.
 Keduanya sempat merajai berbagai turnamen internasional dan duduk di posisi 1 .
 Puncaknya, Kido/Hendra mampu menjadi merah emas Olimpiade 2008. Dalam final, keduanya mengubus ambisi andalan tuan rumah Fu Haifeng/Cai Yun.
 Sayang, emas ini gagal dipertahankan karena Kido/Hendra keburu bubar. Kini, Hendra berpasangan dengan Ahsan sejak akhir 2012.
Pada 2013 ini, keduanya sudah menjuarai Malaysia Super Series dan Indonesia Super Series Premier. (*)

LANGKAH KIDO/ALVENT DI 2013
Singapura Super Series: Babak II
Indonesia Super Series Premier: Babak III
Thailand Grand Prix Gold: Babak III
Malaysia Grand Prix Gold: Babak III
Kejuaraan Asia: Babak I
Swiss Grand Prix Gold:Perempat Final
Malaysia Super Series: Babak II

Ramdan Berburu Poin hingga Kanada

Misbun Ramdan (foto:nst)

MISBUN Ramdan Mohmed Misbun tak pernah lelah berpetualang. Menyeberangi antarbenua sudah bukan hal yang asing baginya.
  Kini, putra legenda bulu tangkis dunia asal Malaysia Misbun Sidek tersebut unjuk kemampuan dalam Kanada Grand Prix 2013. Langkahnya pun sudah sampai babak ketiga dalam turnamen yang menyediakan hadiah USD 50 ribu tersebut.
 Bahkan, dengan status sebagai unggulan kelima,  Ramdan, sapaan karib Misbun Ramdan Mohmed Misbun, bakal melangkah ke perempat final. Dia ditantang unggulan keempatbelas asal India Arvind Bhat.
 Pada pertandingan babak kedua yang dilaksanakan din Richmond Olympic Oval, Richmond,  pada Rabu waktu setempat atau Kamis siang WIB (18/7), Ramdan, sapaan karibnya, menang mudah 21-9, 21-10 atas Siraroj Phanpuchara (AS). Sementara, Arvind juga menang dua game 21-10, 21-10 atas Jakob Kryczka (Kanada).
 Memang, setelah tak lagi menjadi bagian tim nasional Malaysia,Ramdan lebih banyak berkeliling di Eropa guna mendongkrak peringkatnya. Dia baru saja menjadi juara turnamen Spanyol International Challenge setelah menundukkan pebulu tangkis Belgia berdarah Indonesia Yuhan Tan. (*)

Masih Susah Pecah Rekor Ganda Putri

Kamis, 18 Juli 2013

SENDIRI:Gebby Ristiyani/Tiara Rosalia (foto:djarum)

INDONESIA sebenarnya punya empat wakil dalam nomor ganda putri dalam Kejuaraan Dunia 2013. Ada nama Pia Zebadiah/Rizki Amelia Pradipta, Anneke Feinya Agustin/Nitya Krishinda Maheswari, Gebby Ristiyani/Tiara Rosalia,serta Della Destiara Haris/Suci Rizky Andini.
 Dari keempatnya, hanya pasangan Pia/Rizki yang statusnya bukan penghuni Pelatnas Cipayung. Mereka memilih menjadi pebulu tangkis profesional atau mandiri.
 Bukan hanya itu saja, Pia/Rizki juga menjadi salah satu tumpuan Indonesia untuk bisa berbicara banyak dalam event yang dilaksanakan di Guangzhou, Tiongkok, pada 5-11 Agustus tersebut.
 Itu setelah dua nama, Anneke/Nitya dan Della/Suci, tak jadi berangkat. Mengandalkan sosok Gebby/Tiara pun susah.Alasannya,keduanya pasangan tersebut mengalami perombakan.
 Memang, dari keduanya, Nitya yang lebih moncer. Berpasangan dengan Gresyia Polii, keduanya sudah mampu meraih satu titel yakni Thailand Grand Prix Gold 2013. Hanya, Nitya/Greysia tak bisa berlaga di Negeri Panda, julukan Tiongkok.
 ‘’Ranking mereka gak masuk karena masih baru,’’ terang Ketua  Bidang Pembinaan dan Prestasi PP PBSI Rexy Mainaky kepada smashyes.
 Ya, dalam Kejuaraan Dunia 2013, acuan yang dipakai adalah peringkat per 26 April. Sementara, Nitya/Greysia baru digabungkan lagi pada Piala Sudirman Mei lalu di Kuala Lumpur, Malaysia. Rexy mengakui bahwa perombakan dilakukan untuk mengejar prestasi jangka panjang. Sepanjang sejarah Kejuaraan Dunia,Indonesia belum pernah menempatkan wakilnya menjadi juara. Ini pun bisa kembali terjadi pada tahun ini. (*)

Malaysia Kehilangan Sonia Cheah

ABSEN: Sonia Cheah mengalami cedera (foto: thestar)

MALAYSIA kehilangann wakil di nomor tunggal putrid dalam Kejuaraan Dunia 2013. Kok bisa? Padahal, event tahunan yang dilaksanakan di Guangzhou, Tiongkok, baru dilaksanakan 5-11 Agustus mendatang.
 Ya, ini setelah Sonia Cheah harus naik ke meja operasi karena tendo archillesnya robek.  Imbasnya, perempuan berusia 19 tahun tersebut bakal absen selama enam bulan.
 Petaka tersebut dialami Sonia saat menjalani latihan pada Selasa (16/7). Dia pun sempat menjalani perawatan di Institut Olahraga Nasional (NSI) pada malam hari sebelum menjalani operasi pada Rabu.
 Ini menjadi akhir cerita yang menyedihkan bagi pebulu tangkis yang kini berada di posisi ke-35 dunia tersebut. Apalagi, dia telah menunjukkan performa yang bagus sehingga bisa memperoleh tiket ke Guangzhou.
  Pelatih tunggal putri Wong Tat Meng masih terpana dengan cedera yang dialami anak asuhnya.’’NSI telah mengabarkan bahwa tendon archilles nya robek dan membuat Sonia naik ke meja operasi. Sonia akan istirahat total selama tiga bulan,’’ ungkap Tat Meng.
 Setelah itu,lanjut dia, Sonia baru bisa kembali berlatih. Perkiraan Tat Meng, anak asuhnya tersebut baru bisa kembali ke kondisi semula pada Januari.
 ‘’Kemungkinan di Malaysia Terbuka dia baru bisa tampil lagi,’’ ungkapnya.
 Dia pun  sangat menyangkan kondisi ini. Sonia, lanjut dia, menunjukkan perkembangan yang bagus. Apalagi, dia mempunyai rekan tanding yang jempolan, yakni Juliane Schenk asal Jerman yang kini duduk di peringkat empat dunia.
 ‘’Tapi, kejadian seperti itu bisa terjadi dan tak ada yang bisa menolaknya,’’ tutur Tat Meng.
 Dia hanya berharap Sonia punya mental yang kuat dan fokus dalam penyembuhan. (*)


Tambah Latihan, Ingin Bikin Kejutan

Rabu, 17 Juli 2013

PERTAMA: Yonathan Suryatama/Hendra A.G (foto: djarum)

YONATHAN Suryatama Dasuki/Hendra Aprida Gunawan fokus ke Kejuaraan Dunia 2013. Mereka pun tak lagi berlaga dalam sebuah turnamen pun setelah Indonesia Super Series Premier 2013 dan Singapura Super Series 2013.
  ‘’Kami langsung fokus ke sana. Kami dilatih Sigit Budiarto (juara  ganda Kejuaraan Dunia dan All England yang pernah dimiliki Indonesia,’’ kata Yonathan kepada smashyes.
 Bahkan, kini porsi latihannya pun ditambah. Yonathan/Hendra digenjot pagi dan sore.
 ‘’Hanya jamnya tidak tentu,’’ lanjut lelaki 27 tahun tersebut.
  Dia tak ingin hanya jadi penggembira dalam Kejuaraan Dunia 2013 tersebut. Meski, untuk bicara banyak pada event yang dilaksanakan di Guangzhou, Tiongkok, 5-11 Agustus itu juga bukan pekerjaan mudah.
  ‘’Lolos ke sana sudah sebuah kejutan. Ini dikarenakan kami baru setahun berpasangan,’’ tambah Yonathan.
  Ya, sebelum berpasangan dengan Hendra, Yonathan kali terakhir bertandem dengan Rian Sukmawan. Sedang Hendra, sebelum dengan Yonathan , sempat dipasangkan dengan Alvent Yulianto.
  ‘’Kami hanya tampil sebaik mungkin saja. Siapa tahu bisa buat kejutan,’’ lanjut Yonathan.
  Apalagi, tambah dia, tampil di level Kejuaraan Dunia sudah di luar dugaan. Bahkan, Yonathan/Hendra sempat yakin bakal tak bisa melangkah ke Negeri Panda, julukan Tiongkok.
  Dengan status nonpelatnas bisa membuat nama keduanya di-decline. Ini terjadi pada pasangan ganda campuran Markis Kido/Pia Zebadiah. Posisinya dalam event bergengsi tahunan tersebut digantikan oleh ganda pelatnas Riky Widianto/Puspita Richi Dili.
  Untung, akhirnya nama Yonathan/Hendra masuk menjadi Indonesia (INA) 4. Sebelumnya, merah putih sudah meloloskan Angga Pratama/Rian Agung Saputro (INA 1), Mohammad Ahsan/Hendra Setiawan (INA 2), dan Markis Kido/Alvent Yulianto (INA 3).  (*)

Lebih Sreg Ditangani Joko

Selasa, 16 Juli 2013

TIMANG ANAK :Sony Dwi Kuncoro

KEMBALINYA Joko Supriyanto member angin segar kepada Sony Dwi Kuncoro. Kolaborasi keduanya pernah terjadi di pertengahan 2004.
 Hasilnya pun cukup layak mendapatkan acungan dua jempol. Sony mampu merajai berbagai turnamen. Juara Asia pun mampu digenggamnya.
 Dengan puncaknya mampu menembus semifinal Olimpiade Athena. Sayang, dia gagal melaju ke babak final karena oleh Shon seung-mo 6-15, 15-9, 15-9.  Padahal, kalau menang, bisa jadi dia bakal meraih emas karena  berhadapan dengan rekannya sendiri Taufik Hidayat.   Sony pun akhinya harus puas dengan medali perunggu setelah memupus asa Boonsak Ponsana dari Thailand 15-11, 17-16.
 Kini, sentuhan Joko kepada Sony pun sudah terlihat. Setelah sempat terpuruk, lambat laun arek Suroboyo tersebut mampu kembali ke posisi elite.
 Bahkan, Sony pernah duduk di posisi empat besar dunia sebelum akhirnya kini di posisi 10. Cedera yang membuatnya turun dari lima besar.
 ‘’Mas Joko lebih adil kepada pemain,’’ terang Sony kepada smashyes.
 Apalagi, pelatih asal Solo, Jawa Tengah, tersebut juga sering mengajaknya berdiskusi. Ini, tambah Sony, yang membuatnya percaya diri kembali  mengejar prestasi.
 ‘’Saat ditangani Li Mao, ada kendala bahasa. Dia hanya bisanya ngomong Mandarin,’’ ungkap dia.
 Ya, setelah Joko sempat tak lagi di pelatnas Cipayung, pelatih tunggal putra sempat bergonta-ganti estafet ke Agus Dwi Santoso dan Li Mao. Ramuan keduanya belum bisa membawa Sony moncer.
 Kini, di tangan Joko, Sony pun serius menatap Kejuaraan Dunia yang dilaksanakan di Guangzhou, Tiongkok, pada 5-11 Agustus mendatang. Harapannya, Sony mampu mementahkan dominasi Tiongkok serta Lee Chong Wei dari Malaysia. (*)

Kanada Dulu, Baru Piala Thomas

Taufik (kiri) dan Tan Joe Hok (foto: djarum)

PEKAN ini, ada turnanen level grand prix di Indonesia. Yakni Kanada Terbuka.
 Memang, tak ada nama pebulu tangkis merah putih yang ikut ambil bagian dalam event yang dilaksanakan di Richmond pada 16-21 Juli tersebut. Tapi, turnamen ini harus diakui ada hubungannya dengan perkembangan prestasi bulu tangkis Indonesia.
 Para legenda bulu tangkis Indonesia pernah ambil bagian dalam turnamen yang kini menyediakan hadiah USD 50 ribu tersebut.Pada 1959 dan 1960, Tan Joe Hok mampu menjadi juara. Setahun kemudian, gelar sempat lepas ke tangan Erland Kops. Tapi, pada 1962, posisi terhormat kembali ke Indonesia melalui Ferry Sonneville.
 Ya, pada era tersebut, kedua pebulu tangkis putra tersebut  berperan vital dalam merebut Piala Thomas, lambang beregu putra.  Untuk kali pertama, pada 1961, Indonesia mampu merebut Piala Thomas dengan Tan Joe Hok dan Ferry Sonneville sebagai tulang punggungnya.
 Begitu juga dengan Rudy Hartono. Maestro bulu tangkis tersebut juga pernah dua kali mencatatkan namanya di Kanada yakni 1969 dan 1971. Di era tersebut merupakan puncak kejayaan dia karena juga mampu menjadi juara di turnamen bergengsi All England dari 1968-1974 serta 1976.
 Sementara, pebulu tangkis Indonesia yang kali terakhir menjadi juara di Kanada adalah Taufik Hidayat pada 2010. Beda dengan lainnya, pada 2010 sudah merupakan titik balik Taufik yang mulai derup pamornya sebelum akhirnya memutuskan mundur setelah tampil pada Indonesia Super Series Premier 2013. (*)

INDONESIA PUN PERNAH BERJAYA DI KANADA
1959: Tan Joe Hok
1960:Tan Joe Hok
1962: Ferry Sonneville
1969: Rudy Hartono
1971: Rudy Hartono
1990: Fung Permadi
1994: Lioe Tiong Ping
2010: Taufik Hidayat

Sanksi Enam Bulan Menanti Simon

Senin, 15 Juli 2013

SOROTAN:Simon Santoso (foto:bbc)

SIMON Santoso telah membuat kecewa PP PBSI. Gara-garanya, dia absen dari Piala Sudirman 2013 dan Indonesia Super Series Premier 2013.
 Padahal, kata salah satu sumber, kondisinya sudah memungkinkan untuk ikut ambil bagian. Memang, sebelumnya, Simon lama absen karena mengalami cedera. Imbasnya, peringkatnya di BWF (Federasi Bulu Tangkis Dunia) turun drastis.
 Nah, menjelang Piala Sudirman,Simon pun sudah siap didaftarkan. Namun, tambah sumber tersebut, dia memilih absen karena ingin konsentrasi mempertahankan gelar Indonesia Super Series Premier 2013.
 ‘’Pelatih di Cipayung pun sampai salut melihat dia berlatih. Semua optimistis Simon akan tampil bagus dalam upaya mempertahankan gelar,’’ lanjut sumber tersebut.
 Tapi, beberapa hari menjelang turnamen berhadiah total USD 700 ribu tersebut digelar, tiba-tiba Simon memutuskan mengundurkan diri. Alasannya, leher dia sakit karena salah posisi saat tidur.
 PP PBSI pun meradang. Sanksi pun telah siapkan buat lelaki asal Tegal, Jawa Tengah, tersebut. Namun, sampai sekarang, sanksi itu pun belum diketok.
 Seriuskan PP PBSI?’’Dia akan tetap kena sanksi. Namun, juga akan dilihat hasil dari Kejuaraan Dunia nanti,’’ ucap Ketua Bidang Pembinaan dan Prestasi PP PBSI Rexy Mainaky.
Simon, lanjut dia, tampil dalam event yang dilaksanakan di Guangzhou, Tiongkok, karena peringkatnya saat sebagai acuan masuk kriteria. Hanya, PP PBSI akan memantau hasilnya.
 ‘’Kalau komitmen dan performance-nya tidak bagus akan ada sanksi seperti yang pernah saya sebutkan. Enam bulan tidak ada pertandingan buat dia,’’ tegas Rexy.
 Hanya, dia belum memastikan target yang bakal dibebankan kepada pebulu tangkis yang pernah menjadi andalan Indonesia tersebut. Dia akan melakukan konfirmasi kepada pelatih pelatih tunggal putra Joko Supriyanto.
 Dalam Kejuaraan Dunia 2013, di nomor tunggal putra, selain Simon, Indonesia juga mengirimkan Sony Dwi Kuncoro, Tommy Sugiarto, dan Dionysius Hayom Rumbaka. Kali terakhir, posisi terhormat tunggal putra jatuh ke tangan pebulu tangkis Indonesia pada 2005. Saat itu, dalam event yang dilaksanakan di Aneheim, Amerika Serikat, Taufik Hidayat mampu mengalahkan Lin Dan 15-3, 15-7. (*)

JUARA DUNIA TUNGGAL PUTRA DARI INDONESIA
1980: Rudy Hartono
1983: Icuk Sugiarto
1993: Joko Supriyanto
1995:Heryanto Arbi
2001: Hendrawan
2005: Taufik Hidayat

Malaysia Ulangi Sukses 2011

DUKUNGAN: Selebrasi Zhi Soo Teck (foto: thestar)

MALAYSIA batal malu. Menyandang status tuan rumah, mereka mampu meraih satu gelar dalam Kejuaraan Bulu Tangkis Junior Asia 2013.
 Adalah Soo Teck Zhi yang menyelamatkan muka Malaysia. Dia mampu menjadi juara tunggal putra setelah mengalahkan wakil Korea Selatan Jin Jeon-hyuk dengan rubber game 21-17,13-21,21-15 dalam pertandingan yang dilaksanakan di Likas Indoor Stadium, Jalan Kompleks Sukan Likas, Kota Kinabalu, Sabah, Malaysia, pada Minggu siang waktu setempat (14/7).
   Teck Zhi menjadi pebulu tangkis Malaysia kedua yang menjadi juara junior tunggal putra Asia.     Sebelumnya,pada 2011, Zulfadli Zulkifli sudah melakukannya.
 Keberhasilan Teck Zhi ini melengkapi suksesnya tahun lalu. Saat itu, pebulu tangkis berusia 18 tahun tersebut mampu menjadi juara Asia dan ASEAN School.
 ‘’Saya bisa seperti ini berkat bantuan  pelatih (Zhou Kejian), teman-teman dan anggota keluarga yang berada di tengah penonton,’’ kata Teck Zhi.
 Dalam Kejuaraan Asia 2013 ini, Tiongkok memperoleh dua gelar dari nomor perorangan di nomor ganda putra dan ganda putri. Sementara, wakil Korsel menjadi juara di ganda ca mpuran dan Jepang Berjaya di tunggal putrid.
 Indonesia sendiri gagal total. Di nomor beregu, langkahnya hanya sampai semifinal karena kalah oleh Korea Selatan. Juara beregu jatuh ke tangan Negeri Panda, julukan Tiongkok.
 Untuk perorangan, capaian terbaik digapai pasangan ganda putra Kevin Sanjaya/Arya Maulana yang mencapai semifinal. (*)
AGENDA FINAL KEJUARAAN JUNIOR ASIA 2012
TUNGGAL PUTRA: Zhi Soo Teck (Malaysia x5) v Jin Jeon-hyuk (Korsel x9) 21-17,13-21,21-15

TUNGGAL PUTRI: Ohori Aya (Jepang x3)v Busanan Ongbamrungphan (Thailand x1)  21-11,16-21,21-13

GANDA PUTRA: Li Junhui/Liu Yuchen (Tiongkok x7) v Huang Kaixiang/Zheng Siwei (Tiongkok) 21-15, 21-14

GANDA PUTRI:Huang Dongping/Jia Yifan (Tiongkok) v Chen Qingchen/He Jiaxin (Tiongkok x4) 21-19,21-16

GANDA CAMPURAN:Choi Sol-kyu/Chae Yoo-jung (Korsel x1) v Liu Yuchen/Huang Dongping (Tiongkok x2) 21-11, 19-21, 21-13

X=unggulan

Tien Minh Bisa Rasakan Juara

Minggu, 14 Juli 2013

PERDANA: Nguyen Tien Minh (foto: lookvietnam)

DAHAGA gelar Nguyen Tien Minh selama 2013 berakhir. Pebulu tangkis terbaik Vietnam tersebut mampu menjadi juara tunggal putra Amerika Serikat (AS) Grand Prix Gold.
 Dalam final yang dilaksanakan di Orange County Badminton Club, Orange, pada Sabtu malam atau Minggu siang WIB (14/7), Tien Minh menghentikan ambisi pebulu tangkis Hongkong berdarah Indonesia Wong Wing Ki dengan rubber game 18-21, 21-17, 21-18. Wing Ki sempat membuat kejutan dengan menjungkalkan unggulan pertama Boonsak Ponsana asal Thailand pada babak semifinal.
  Tahun ini, Tien Minh capaian terbaik Tien Minh hanya sampai babak  semifinal Singapura Super Series. Sayang, langkahnya dihentikan wakil Indonesia Tommy Sugiarto.
 Hasil ini di luar dugaan karena sebelumnya dia tak pernah kalah oleh putra juara dunia yang pernah dimiliki Indonesia Icuk Sugiarto tersebut. Tien Minh enam kali menang.
 Sedang di turnamen-turnamen lain, pebulu tangkis berusia 30 tahun itu lebih sering kalah pada babak-babak awal. Hanya, poin dari Singapura Super Series bisa mendongkrak posisinya. Tien Minh sekarang berada di posisi sembilan dunia. (*)

HASIL FINAL AS GRAND PRIX GOLD 2013
TUNGGAL PUTRA: Nguyen Tien Minh (Vietnam x3) v Wong Wing Ki (Hongkong x4) 18-21,21-17, 21-18

TUNGGAL PUTRI: Sapsiree Taerattanachai (Thailand x1) v Yuka Kusunose (Jepang) 21-12, 21-13

GANDA PUTRA: Takeshi Kamura/Keigo Sonoda (Jepang x1) v Liang Jui Wei/Liao Kuan Hao (Taiwan x7) 21-16, 27-25

GANDA PUTRI: Bao Yixin/Zhong Qianxin (Tiongkok) v Xiaohan Yu/Yaqiong Huang (Tiongkok) 21-17, 24-22

GANDA CAMPURAN: Lee Chun Hei/Chau Hoi Wah (Hongkong x1) v Wang Yilv/Huang Yaqiong (Tiongkok) 21-8,21-14

Aduh, Indonesia Gagal Total

KALAH: Kevin Sanjaya (kanan)/Arya Maulana (foto: twitter)

INDONESIA  gagal mencuri gelar di Kejuaraan Junior Asia 2013. Itu setelah satu-satunya wakil yang tesisa hingga babak semifinal, pasangan ganda putra Kevin Sanjaya/Arya Maulana, menyerah kepada ganda Tiongkok Li Jinhui/Liu Yuchen dengan dua game langsung 16-21,12-21 pada pertandingan yang dilaksanakan di Likas Indoor Stadium, Jalan Kompleks Sukan Likas, Kinabalu, Sabah, Malaysia, pada Sabtu waktu setempat (13/7).
 Sebenarnya, kekalahan ini cukup mengejutkan karena Kevin/Arya menyandang status unggulan teratas. Sementara, pasangan Negeri Panda, julukan Tiongkok, hanya diunggulkan di posisi ketujuh.
 Kekalahan Kevin/Arya juga membuat merah putih gagal total dalam Kejuaraan Junior Asia 2013. Itu dikarenakan di nomor beregu, Indonesia juga gagal menjadi juara. Bahkan, langkahya hanya sampai pada babak semifinal karena dikalahkan Korea Selatan. Juara di nomor beregu akhirnya jatuh ke tangan Tiongkok.
 Di nomor perorangan, negeri terpadat penduduknya di dunia tersebut sudah memastikan membawa pulang dua nomor, ganda putra dan ganda putri. Di ganda putra, Li Jinhui/Liu Yuchen Li Jinhui/Liu Yuchen, akan menghadapi Huang Kaixiang/Zheng Siwei, yang di semifinal juga mengalahkan rekannya sendiri Tao Jianqi/Zhao Jian 21-19,13-21,21-19.
 Di ganda putri, Huang Dongping/Jia Yifan akan menjajal compatriot (rekan sendiri) Chen Qingchen/He Jiaxin yang memulangkan unggulan kedua asal Korea Selatan Chae Yoo-jung/Kim Ji-won 21-7,19-21,21-11. (*)

AGENDA FINAL KEJUARAAN JUNIOR ASIA 2012
TUNGGAL PUTRA: Zhi Soo Teck (Malaysia x5) v Jin Jeon-hyuk (Korsel x9)

TUNGGAL PUTRI: Busanan Ongbamrungphan (Thailand x1) v Ohori Aya (Jepang x3)

GANDA PUTRA: Li Junhui/Liu Yuchen (Tiongkok x7) v Huang Kaixiang/Zheng Siwei (Tiongkok)

GANDA PUTRI:Huang Dongping/Jia Yifan (Tiongkok) v Chen Qingchen/He Jiaxin (Tiongkok x4)

GANDA CAMPURAN:Choi Sol-kyu/Chae Yoo-jung (Korsel x1) v Liu Yuchen/Huang Dongping (Tiongkok x2)

X=unggulan

Gagal Ciptakan All Thailands Final

SISA: Sapsiree (foto: badminton)

DUA pebulu tangkis Thailand menempati unggulan teratas di Amerika Serikat (AS) Grand Prix Gold 2013.Boonsak Ponsana dan Nichaon Jindapon menjadi kandidat utama memboyong pulang gelar ke Negeri Gajah Putih, julukan Thailand.
 Skenario pun sempat berjalan lancer. Boonsak dan Jindapon mampu melaju hingga babak semifinal. Sayang, keduanya gagal menembus babak pemungkas.
 Itu setelah Boonsak dan Jindapon menyerah dari lawan-lawannya pada pertandingan semifinal yang dilaksanakan di Orange County Badminton Club, Orange, pada Jumat malam waktu setempat atau Sabtu pagi WIB (12/7).
 Boonsak, yang menempati peringkat empat dunia, secara mengejutkan tumbang oleh unggulan keempat asal Hongkong Wong Wing Ki 17-21,21-16,12-21. Ini merupakan kemenangan perdana bagi Wing Ki. Sebelumnya, pebulu tangkis yang mempunyai darah Surabaya-Sumedang tersebut kalah dalam tiga pertemuan sebelumnya. Bahkan, dua pekan lalu, Wing Ki menyerah dalam Singapura Super Series dengan dua game langsung 15-21, 13-21. Di final, Wing Ki akan menantang Nguten Tien Minh asal Vietnam.
 Sementara, Nichaon Jindapon, yang diunggulkan di posisi pertama tunggal putri, dipermalukan wakil Jepang berstatus nonunggulan Yuka Kusunose 21-13, 17-21, 13-21.Ini juga membuat gagal terjadinya All Thailands Final.
 Jika Nichaon menang, dia bakal bersua kompatriot (rekan senegara) Sapsiree Taerattanachai. Unggulan ketiga ini memupus asa  Kaori Imabeppu (Jepang) dua game langsung 21-19,21-13.


HASIL SEMIFINAL AS GRAND PRIX GOLD 2013
TUNGGAL PUTRA: Wong Wing Ki (Hongkong x4) v Boonsak Ponsana (Thailand x1);Nguyen Tien Minh (x3) v Kento Momota (Jepang x13) 21-12,21-8

TUNGGAL PUTRI:Yuka Kusunose (Jepang) v Nichaon Jindapon (Thailand x1) 13-21,21-17, 21-12;Sapsiree Taerattanachai (Thailand x3)v Kaori Imabeppu (Jepang x7)21-19,21-13

GANDA PUTRA:Takeshi Kamura/Keigo Sonoda (Jepang x1)v Wannawat Ampunsuwan/Patiphat Chalardchaelam (Thailand) 14-21,21-17,21-6;Liang Jui Wei/Liao Kuan Hao (Tiongkok x7) v Maneepong Jongjit/Nipitphon Puangpuapech (Thailand x2) 15-21,21-17,23-21

GANDA PUTRI: Bao Yixin/Zhong Qianxin v Reika Kakiiwa/Miyuki Maeda (Jepang) 21-18, 21-19;Yu Xiaohan/Huang Yaqiong (Tiongkok) v Yuriko Miki/Koharu Yonemoto (Jepang x2) 21-12, 21-9

GANDA CAMPURAN:Lee Chun Hei/Chau Hoi Wah (Hongkong x1) v Zhang Ningyi/Peng Du (Tiongkok) 21-9, 21-18;Wang Yilu/Huang Yaqiong (Tiongkok) v Jacco Arends/Selena Piek (Belanda) 21-17;20-22,21-18
X=unggulan

Tingga Tunggu Waktu Jadi Warga AS

Sabtu, 13 Juli 2013

PASANGAN: Christian (kiri) dan Tony (foto:twitter)

TONY Gunawan punya pasangan baru di Amerika Serikat (AS) Grand Prix Gold 2013. Dia bukan lagi dengan Howard Bach. Padahal,pasangan ini pernah menjadi juara dunia ganda putra pada 2005 saat event bergengsi tersebut di Neger Paman Sam, julukan AS.
 Kini, Tony berpasangan dengan Christian Yahya Christianto. Melihat namanya, dia berasal dari Indonesia. Benarkah?’’Saya dari Bandung. Klub saya di Indonesia adalah Mutiara,’’ katanya kepada smashyes.
 Dia satu angkatan dengan Andre Marteeen, mantan pebulu tangkis pelatnas Cipayung yang kini bergabung dengan Kawasaki, Malaysia. Bahkan, Christian menambahkan, dirinya dan Andre masih ada hubungan saudara.
 Sebelum di AS, dia pernah juga berlatih di Singapura. Christian di Negeri Singa, julukan Singapura, mulai 2004. Dia satu angkatan dengan Febriyan Irvanaldy, pebulu asal Hi-Qua Wima, Surabaya, yang pernah berada di Pelatnas Cipayung.
 ‘’Baru 2008 saya ke sini (AS) karena Papa sakit.  Awalnya, saya juga kuliah di Stanbridge College ambil Physical Therapy,’’ ucap lelaki kelahiran 22 Juni 1991 tersebut.
 Hanya, kuliahnya kini berhenti dulu. Alasannya, tambah Christian, dia ingin kembali mengayunkan raket lagi. Kebetulan juga ada pebulu tangkis AS yang kembali mengajaknya berlatih.
 Hasilnya pun layak mendapat acungan jempol. Bersama Tony, keduanya menjadi juara nasional AS.
 Bisa jadi, Christian pun akan mengikuti jejak lelaki yang berlaga dalam dua olimpiade dengan membela dua negara yang berbeda, Indonesia dan AS, tersebut untuk menjadi warga negara di sana.”Saya lagi nunggu. Tahun depan baru dapat,’’ ungkap Chris.
Sebelum dengan Tony, Christian tercatat pernah tampil di Miami Internasional Series 2012 berpasangan dengan Hendry Ranawijaya. Dia melaju hingga babak kedua. (*)

Email Langsung dari Presiden BWF

PERHATIAN: Jawaban Poul-Erik kepada smashyes (foto: sidiq)

SEBUAH email datang dari salah satu orang kepercayaan Presiden BWF Poul-Erik. Isianya, bahwa orang nomor satu di induk organisasi bulu tangkis dunia tersebut mengizinkan smashyes berhubungan melalui email.
 Smashyes pun girang. Namun, mengingat kesibukan dari Poul-Erik, pertanyaan yang diajukan pun tak banyak. Smashyes tak mau aktivitas juara tunggal putra Olimpiade 1996 tersebut dalam menjalankan roda organisasi ikut terganggu.
 Berikut beberapa petika wawancara Smashyes dengan Presiden BWF Poul-Erik

Bagaimana Anda sebagai Presiden BWF untuk membuat bulu tangkis lebih berkembang dari sekarang
-Prioritas pertama adalah menyebarkan bulu tangkis pada skala global.Kami punya Program Shuttle yang sudah dijalankan ke 30 negara di seluruh dunia pada tahun ini.
 Tahun depan, ada 27 negara yang akan dikunjungi oleh program ini. Ada juga program kepelatihan pelatih bulu tangkis.Juga masih banyak jalan yang kami lakukan untuk mengembangan bulu tangkis.
 Ke depannya, bulu tangkis harus mampu bersaing dengan cabang olahraga lainnya .Kami harus bisa menarik penggemar.

Bagaimana nasib bulu tangkis di olimpiade?
-Sampai 2020,bulu tangkis masih menjadi olahraga utama di olimpiade. Setelah itu, kami akan terus menjalin kerja sama dengan IOC (Komite Olimpiade Internasional). Sehingga akan terjalin ketertarikan antara IOC dan bulu tangkis 

  Bagaimana soal dominasi Tiongkok? Apakah tak mengancam bulu tangkis sendiri?
-Tiongkok sekarang memang kuat. Negara lain pun banyak yang belajar kepada mereka untuk bisa maju bulu tangkisnya. Negara lain malah tidak merasa terganggu.  Sebaliknya, mereka mengagumi kinerja Tiongkok untuk bisa berprestasi.

Bagaimana dengan Indonesia. Apakah Presiden menganggap Indonesia sebagai negara tangguh?
-Masih. Indonesia tetap sebagai salah satu kekuatan bulu tangkis dunia.Saya pun yakin Indonesia akan kembali ke puncak prestasi bulu tangkis dunia. (*)

DOWNLOAD MAJALAH DIGITAL

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. smashyes - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Inspired by Sportapolis Shape5.com
Proudly powered by Blogger