www.smashyes.com

www.smashyes.com

Andre Gagal Ulangi Kemenangan

Sabtu, 30 November 2013

BERTAHAN: Devi Tika/Keshya Nurvita 

ANDRE Kurniawan Tedjono gagal melanjutkan langkah di Wales Challenge 2013. Dia menyerah dua game langsung 24-26, 22-24 kepada pebulu tangkis Spanyol Pablo Abian dalam pertandingan perempat final yang dilaksanakan di Cardiff pada Jumat waktu setempat (29/11) atau Sabtu dini hari WIB (30/11).
 Sebenarnya, kekalahan ini cukup mengejutkan.Alasannya, secara peringkat, Andre berada di possisi 68 atau 20 setrip di atas Pablo. Apalagi, pebulu tangkis Djarum tersebut pernah menang atas lawanya di Brasil Internasional 2006.
 Padahal, jika menang, jalan menjadi juara bagi Andre terbentang lebar. Pada babak semifinal, dia menghadapi Christian Lind Thomsen (Denmark) yang di babak kedua menundukkan Mattias Almer (Austria) 21-11, 19-21, 21-11.
 Kegagalan ini membuat Andre gagal mengulangi capaian pekan lalu di Skotlandia Grand Prix 2013. Dalam turnamen yang dilaksanakan di Glasgow itu, mantan penghuni Pelatnas Cipayung itu menyentuh babak semifinal. Sayang, langkahnya dihentikan unggulan kedua asal Swedia Henri Hurskainen 19-21, 18-21. Hanya, tambahan poin 3.500 karena menembus semifinal tersebut ikut mendongkrak peringkat Andre 10 setrip ke posisi 68.
 Tumbangnya Andre di Wales Challenge membuat Indonesia kini tinggal berharap kepada Keshya Nurvita/Devi Tika di nomor ganda putri. Pada babak kedua, mereka unggul 22-20, 21-13 atas pasangan Inggris Alexandra Langley/Helena Lewczynska.
 Untuk bisa lolos ke final, Keshya/Devi harus bisa menyingkirkan Anastasia Chervaykova/Nina Vislova yang di perempat final mengirim pulang unggulan ketiga asal Denmark Lena Grebak/Maria Helsbol 21-17, 21-18. (*)

Mundur Sebulan sebelum SEA Games

Tee Jing Yi (foto: thestar)

DERETAN pebulu tangkis Malaysia yang meninggalkan tim nasional semakin panjang. Kali ini, giliran tunggal putri negeri jiran kehilangan Tee Jing Yi.
 Itu dilakukan pebulu tangkis peringkat 71 dunia tersebut kurang sebulan sebelum SEA Games 2013. Padahal, tenaga dan kemampuan perempuan berusia 22 tahun tersebut sangat dibutuhkan dalam ajang multievent bangsa-bangsa Asia Tenggara yang dilaksanakan di Myanmar tersebut.
 Ji Yi, yang tahun lalu berlaga di Olimpiade London, sudah mengirimkan surat pengunduran dirinya kepada Asosiasi Bulu Tangkis Malaysia (BAM) pada Jumat pekan lalu.
 Dia merasa tak banyak memberikan kontribusi di nomor tunggal. Ji Yi ingin pindah ke nomor ganda tapi tak memperoleh restu. Ini membuat dia akhirnya membuat keputusan meninggalkan tim nasional.
Gadis asal Penang tersebut sudah bergabung dengan Akademi BAM sejak usianya mash 13 tahun. Ji Yi duduk di posisi ketiga dalam Kejuaraan Nasional tahun lalu.
 Dia dua kali memperkuat Malaysia di ajang Piala Uber, 2008 dan 2010. Pada 2011, Ji Yi menyumbangkan perunggu bagi Malaysia di nomor beregu putri dalam SEA Games 2011 di Jakarta.
 BAM harus segera mencari pengganti Ji Yi untuk tampil di SEA Games 2013. Tunggal putri Malaysia lainnya adalah Yang Li Lian yang masih minim pengalaman.
Tanpa  Jing Yi dan pebulu tangkis nomor satu  Sonia Cheah, yang baru saja kembali berlatih setelah empat bulan absen karena putus archilles tendon, Malaysia akan menjadi tim terlemah di SEA Games dibandingkan Thailand, Indonesia, dan Singapura. Kali terakhir, Malaysia memperoleh emas dari nomor tunggal putri melalui Wong Mew Choo dalam SEA Games 2003 di Vietnam.
 Jing Yi menjadi tunggal putri ketiga yang meninggalkan tim nasional. Sebelumnya, ada Lydia Cheah dan  Sannatasah Saniru, yang melakukan langkah serupa pada awal tahun.
Kini, nomor tunggal putri Malaysia yang ditangani Wong Tat Meng menyisakan Lim Yin Fun, Lim Chiew Sien, dan pebulu tangkis yang dipromosikan dari  Bukit Jalil Sports School (BJSS)  Slyvia Kavita Kumares. (*)

Final Sesama DKI Jakarta di Tunggal Putra

ANCAMAN: Hermansyah akan menantang Simon (foto: djarum)


SELANGKAH  lagi Simon Santoso bakal menjadi juara Kejurnas Perorangan 2013. Dalam final, dia akan dijajal ketangguhannya oleh sesama pebulu tangkis DKI Jakarta Hermansyah.
 Pada pertandingan semifinal yang dilaksanakan di GOR Lila Bhuana, Denpasar, Bali,pada Jumat (29/11), Simon, yang diunggulkan di posisi kedua, mampu mengatasi perlawanan Ihsan Maulana Mustofa  asal Jawa Tengah dengan 21-9, 21-13. Sementara, Hermansyah , yang diunggulkan di posisi keenam, menang 20-22, 23-21, 21-18 atas unggulan keempat Senatria Agus Setya Putra asal Jawa Barat.
 Secara peringkat dunia, Simon jauh di atas Hermansyah. Dia ada di posisi 81 sementara lawannya  523. Di ajang internasional, Simon dan Hermansyah belum pernah bertemu,
 Dibanding rekan-rekannya sesama pebulu tangkis senior di Pelatnas Cipayung, penampilan Simon di Kejuaraan Nasional Perorangan 2013 seolah menjadi hukuman baginya. Di saat Tommy Sugiarto, Sony Dwi Kuncoro, dan Dionysius Hayom Rumbaka maupun Wisnu Yuli berlaga di turnamen super series maupun super series premier, dia dipaksa bermain di level nasional.
 Ini merupakan imbas dari sikap indisipliner yang membuat PP PBSI kecewa karena batal tampil dalam Piala Sudirman 2013 dan mempertahankan juara Indonesia Super Series 2013.
 Praktis, selama 2013, Simon tak pernah mencicipi atmoser turnamen super series dan  super series premier.  Ini membuat peringkatnya sempat terlempar di luar 100 besar.
 Untung, dia mampu menjadi juara di Indonesia Grand Prix Gold 2013. Tambahan 7 ribu poin mengembalikan Simon ke 100 besar. Meski, dia mash butuh perjuangan ekstrakeras untuk bisa mengulangi capain duduk di posisi tiga besar dunia. (*)

AGENDA FINAL KELOMPOK DEWASA
Tunggal Putra: Simon Santoso (DKI Jakarta x2) v Hermansyah (DKI Jakarta x6)

Tunggal Putri:Lindaweni Fanetri (Jawa Timur x1) v Maziyyah Nadhir (Jawa Barat)

Ganda Putra:Bona Septano/Fran Kurniawan (DKI/Jawa Tengah) v Agripina Primarahmanto/Hardianto (DKI Jakarta/Jawa Barat x4)

Ganda Putri: Melati Daeva/Rosyita Eka (Jawa Tengah x1) v Komala Dewi/Meiliana Jauhari  (Jawa Tengah)

Ganda Campuran:  Alfian Eko Prasetyo/Shendy Puspa (DKI Jakarta/Jawa Tengah) v Edi Subakhtiar/Gloria Emanuelle Widjaja (Jawa Tengah x4)

Juara Dunia Junior Hentikan Perjalanan Alvent/Shintaro

MUDA: Li Junhui/Liu Yuchen 

PERJALANAN Alvent Yulianto/Shintaro Ikeda di Makau Grand Prix Gold 2013 terhenti. Pasangan senior beda negara, Indonesia/Jepang, tersebut harus mengakui keunggulan Li Junhui/Liu Yuchen asal Tiongkok dengan rubber game 12-21,21-19,17-21 pada babak perempat final yang dilaksanakan di Makau Forum pada Jumat malam waktu setempat (29/11).
 Kalau melihat peringkat, Alvent/Shintaro memang kalah jauh. Mereka ada di posisi 263 sedangkan lawannya 82.
 Selain itu, faktor usia juga sangat mempengaruhi. Li/Liu masih junior atau di bawah usia 19 tahun sedangkan Alvent/Shintaro keduanya sama-sama sudah  berusia 33 tahun.
 Li/Liu juga baru saja meraih sukses besar. Keduanya merupakan juara dunia junior 2013.
 Kekalahan ini bagi Alvent/Shintaro juga menutup kebersamaan keduanya selama 2013. ‘’Habis dari Makau, kami akan kembali ke negara masing-masing. Kalau tidak ada halangan, saya dan Ikeda akan bermain lagi di 2014,’’ terang Alvent melalui pesan singkat kepada smashyes.
 Meski gagal, dia mengakui tak terlalu kecewa, Alvent merasa kondisinya belum pulih 100 persen karena sudah hampir tiga bulan tak tampil di turnamen elite.
 Ya, sejak berpisah dengan Markis Kido usai Kejuaraan Dunia 2013 di Guangzhou, Tiongkok, Agustus lalu, Alvent absen dari semua turnamen.  Ini disebabkan dia sibuk mencari pasangan yang dianggapnya cocok.
 Makau Grand Prix Gold 2013 merupakan penampilan kedua bagi pasangan Alvent/Shintaro. Pekan lalu, keduanya mampu menembus babak kedua Hongkong Super Series 2013. Hasilnya, meski baru bergabung, Alvent/Shintaro langsung duduk di posisi 263. (*)

Terpilih karena Istora Berwarna dan Bising

Jumat, 29 November 2013

HOST: Istora Senayan Jakarta
KEJUARAAN Dunia bulu tangkis kembali ke Jakarta.  Istora Senayan pun bakal menjadi adu kemampuan para pebulu tangkis terbaik di muka bumi ini pada 2015 menfatang.
 Itu setelah di Athena, Yunani, kemarin waktu setempat (28/11) dalam pertemuan tahunan Presiden BWF (Federasi Bulu Tangkis Dunia) Poul-Erik Høyer mengumumkan Jakarta sebagai tuan rumah Kejuaraan Dunia 2015. Ibu kota Indonesia itu dipilih karena bisingnya penonton dan warna warni yang selalu hadir dalam setiap pertandingan bulu tangkis di Indonesia.
 Jakarta mengalahkan Kunshan yang berada di provinsi Jiangsu. Tahun 2014, Kejuaraan Dunia dilaksanakan di Kopenhagen, Denmark.
 Namun, kegagalan Negeri Panda, julukan Tiongkok, gagal menjadi host Kejuaraan Dunia terobati. Piala Sudirman 2015 akan dilaksanakan di salah satu kotanya, Dongguan, di Guangdong. Sementara, Kejuaraan Dunia Senior yang diperuntukan bagi pebulu tangkis di atas 35 tahun dilaksanakan di Helsingborg, Swedia.
“Kami sangat terkesan dengan presentasi para calon tuan rumah. Semuanya sudah punya pengalaman kalau bisa jadi host,’’ kata Hoyer kepada wakil kota-kota yang mengajukan diri menjadi tuan rumah.
 Wakil Indonesia dalam pertemuan tersebut, Bambang Roedyanto, berjanji akan membuat standar yang sama antara Kejuaraan Dunia dengan Indonesia Super Series Premier. Indonesia Super Series Premier dikenal mempunyai atmosphere yang energik dibandingkan turnamen-turnamen lainnya.
"Kami akan menjadikan Kejuaraan Dunia 2015 menjadi Kejuaraan Dunia terbaik dari yang sudah ada. Bahkan, event itu nanti akan menjadi lebih bagus dibandingkan Indonesia Open,’’ jelas Rudy, sapaan karib Bambang Roedyanto, Bidang Hubungan Internasional PP PBSI (Pengurus Pusat Pengurus Bulu Tangkis Seluruh Indonesia).
 Kali terakhir Indonesia menjadi tuan rumah Kejuaraan Dunia pada 1989 setelah sebelumnya pada 1980. Pada 1980, Indonesia memboyong empat gelar melalui Rudy Hartono di nomor tunggal putra, Verawaty Wiharjo (sekarang Verawaty Fajrin, tunggal putri), Ade Chandra/Christian Hadinata (ganda putra), dan Christian Hadinata/Imelda Wiguna (ganda campuran). Satu-satunya nomor yang lepas adalah ganda putri yang jatuh ke tangan pasangan Inggris Nora Perry/Jane Webster yang mengalahkan Verawaty/Imelda.
 Namun, pada 1989, Indonesia nihil gelar.Meski, saat itu, merah putih mampu meloloskan Ardy B. Wiranata di final tunggal putra dan Eddy Hartono/Verawaty di ganda campuran. (*)  

TUAN RUMAH KEJUARAAN DUNIA (5 EVENT TERAKHIR)
2007: Kuala Lumpur (Malaysia)
2009: Hyederabad (India)
2010: Paris (Prancis)
2011: Birmingham (Inggris)
2013: Guangzhou (Tiongkok)

Masih Merasa Belum Kompak

Alvent (kiri)/Shintaro (foto: badmintonindonesia)

PENGALAMAN mampu menutupi kekurangan pasangan Alvent Yulianto/Shintaro Ikeda. Meski tertatih-tatih, namun keduanya akhirnya mampu menembus babak perempat final Makau Grand Prix Gold 2013.
 Itu setelah Alvent/Shintaro menang atas unggulan kedelapan asal Malaysia Lim Khim Wah/Ow Yao Han dengan rubber game 21-12, 19-21, 21-14 pada Kamis waktu setempat (28/11).  Kemenangan ini membawa pasangan senior tersebut menghadapi ganda Tiongkok Li Junhui/Liu  Yuchen yang di babak kedua menang 21-19, 15-21, 22-20 atas Chang Kai Liang/Su Yi Neng (Taiwan).
 ‘’Sebenarnya, kami belum kompak karena persiapan kurang,’’ terang Alvent melalui pesan singkat kepada smashyes.
 Ya, pasangan Alvent/Shintaro memang sangat mendadak. Penampilan di Makau Grand Prix Gold 2013 merupakan penampilan kedua bagi pasangan beda negara tersebut.
 Hongkong Super Series 2013 merupakan penampilan perdana Alvent/Shintaro. Dalam turnamen berhadiah USD 350 ribu tersebut, mereka mampu menembus babak kedua sebelum dihentikan unggulan ketujuh asal Tiongkok Chai Biao/Hong Wei 18-21, 21-14, 17-21.
 Poin dari Hongkong Super Series 2013 langsung melambugkan Alvent/Shintaro ke peringkat 263. Tentu ini masih jauh dengan pasangan Alvent sebelumnya dengan Markis Kido.
  Meski sudah berpisah, dalam peringkat dunia, Alvent/Kido ada di posisi ke-18.  Namun, bagi Alvent, berpasangan dengan Luluk Hadiyanto merupakan puncak prestasi. Mereka sempat duduk di posisi teratas dunia dan menjuarai beberapa turnamen bergengsi, termasuk Indonesia Terbuka. (*)

Sekarang Gabrielle tanpa Nama White

MESRA: Chris dan Gabriella berpelukan (foto: twitter)

TAK ada lagi nama belakang White di belakang Gabrielle.  Dalam peringkat terbarunya per 28 November, BWF (Federas Bulu Tangkis Dunia) menuliskan Gabrielle Adcock.
 Ini merupakan kali pertama nama tersebut tertulis di peringkat. Pekan lalu saja, Gabrielle masih memakai nama White.
 Sebenarnya, pergantian nama tersebut bukan menjadi masalah besar. Itu disebabkan orangnya tetap sama dan Gabrielle merupakan istri dari Chris Adcock yang juga menjadi pasangannya di nomor ganda campuran. Ya,kedua  pebulu tangkis Inggris tersebut  telah resmi menjadi suami istri sejak 20 September lalu.
 Kini, Chris/Gabrielle tengah menjadi sorotan. Ini tak lepas dari penampilan gemilangnya setelah menikah.
 Bahkan, pekan lalu, untuk kali pertama sepanjang karirnya, Chris/Gabrielle mampu menjadi juara di level tertinggi. Event yang dimenanginya adalah Hongkong Super Series 2013.
 Dalam final yang dilaksanakan 24 November di Kowloon, Chris/Gabrielle menundukkan pasangan Tiongkok Liu Cheng/Bao Yixin 21-14, 24-22. Di semifinal, keduanya juga memulangkan pasangan nomor satu dunia Zhang Nan/Zhao Yunlei, yang juga dari Tiongkok, 21-12, 21-16.
 Sukses ini langsung melambungkan keduanya ke posisi kelima atau naik dua setrip dari pekan lalu. Ini merupakan capaian terbaik Chris/Gabrielle yang baru dipasangkan awal tahun ini. (*)

DAFTAR PERINGKAT BWF PER 28 NOVEMBER 2013 (5 BESAR)
TUNGGAL PUTRA:
1.Lee Chong Wei (Malaysia)
2. Chen Long (Tiongkok)
3. Du Pengyu (Tiongkok)
4. Jan O Jorgensen (Denmark)
5. Tommy Sugiarto (Indonesia)

TUNGAL PUTRI
1. Li Xuerui (Tiongkok)
2.Wang Shixian (Tiongkok)
3. Ratchanok Intanon (Thailand)
4. Wang Yihan (Tiongkok)
5. Sung Ji-hyun (Korsel)

GANDA PUTRA
1.Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan (Indonesia)
2. Ko Sung-hyun/Lee Yong-dae (Korsel)
3. Mathias Boe/Carsten Mogensen (Denmark)
4.Hiroyuki Endo/Kenichi Hayakawa (Jepang)
5. Liu Xialong/Qiu Zihan (Tiongkok)

GANDA PUTRI
1.Wang Xialo/Yu Yang (Tiongkok)
2. Kamilla Rytter Juhl/Christinna Pedersen (Denmark)
3. Ma Jin/Tang Jinhua (Tiongkok)
4. Misaki Matsutomo/Ayaka Takahashi (Jepang)
5. Jung Kyung-eun/Kim Ha-na (Korsel)

GANDA CAMPURAN
1.Zhang Nan/Zhao Yunlei (Tiongkok)
2. Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir (Indonesia)
3. Joachim Fischer Nielsen/Christinna Pedersen (Denmark)
4.    Xu Chen/Ma Jin (Tiongkok)
5. Chris Adcock/Gabriella Adcock (Inggris)

Tinggal Bisa Berharap kepada Lindaweni

SISA: Lindaweni Fanetri (foto:badzine)

TARGET Jawa Timur (Jatim) meraih gelar dari kelompok putra dalam Kejuaraan Nasional Perorangan 2013 kandas. Pebulu tangkis yang digadang-gadang bakal naik ke podium terhormat sudah angkat koper.
 Ironisnya, mereka sudah menepi sebelum melangkah jauh hingga babak final. Di nomor tunggal dewasa pria, Febriyand Irvanaldy secara mengejutkan menyerah kepada wakil  Jawa Tengah Ihsan Maulana Mustofa dengan dua game langsung 16-21, 11-21 di Lila Bhuana, Denpasar, Bali, pada Rabu waktu setempat (27/11).
 Kini, giliran di nomor tunggal putra taruna  putra yang menelan pil pahit. I Putu Roy Danu dan Rizky Antasari menyerah kepada lawan-lawannya dalam pertandingan Kamis waktu setempat (28/11). Padahal, keduanya merupakan unggulan pertama dan kedua.
 Danu, sapaan karib I Putu Roy Danu, kalah rubber game 15-21, 21-17, 19-21 oleh wakil Jawa Barat Vicky Angga Saputra. Sedangkan Rizky juga takluk kepada duta Jawa Barat dengan dua game langsung 13-21, 18-21.
  Harapan Jatim menjadi juara pun berpindah ke tunggal putri. Tapi, bukan melalui Tike Arieda dan Faujiah Lahiya.
 Itu dikarenakan keduanya sudah tersingkir di laga pertama. Lalu siapa? Lindaweni-lah yang diharapkan mampu menyelamatkan muka Jatim di ajang bergengsi nasional tersebut.
 Unggulan teratas tersebut mampu menembus babak semifinal setelah mengalahkan Novalia Agustianti (DKI Jakarta) dengan dua game 21-17, 21-19. Pada babak semifinal, Lindaweni bakal dijajal unggulan ketiga Hera Desi (Jawa Barat) yang di perempat final menghentikan perlawanan Maria Febe (Jawa Tengah) 21-16, 13-21,21-19.
 Semifinal lainnya mempertemukan unggulan kedua Febby Angguni (Jawa Tengah) dengan Mazziyah Nadhir (Jawa Barat). (*)

Semoga bukan dalam Kejurnas Perorangan Saja

Kamis, 28 November 2013

Ronald Alexander/Selvanus Geh (foto: pbsi)

RONALD Alexander/Selvanus Geh kembali berpasangan. Mereka unjuk kebolehan dalam Kejurnas Perorangan 2013 yang dilaksanakan di Bali.
 Kebetulan, mereka berasal dari daerah yang sama, Jawa Timur. Ini membuat provinsi paling timur Jawa tersebut punya kans menjadi juara.
 ‘’Mereka digabungkan lagi  di kejurnas ini. Tapi, setelah ini, saya tidak tahu kelanjutannya,’’ kata Ketua Umum Pengprov PBSI Jatim Yacob Rusdianto.
 Itu karena, tambah dia, PP PBSI yang menentukan. Jadi, bukan Jatim yang berkeinginan menurunkan pasangan asal Suryanaga dan Wima tersebut.
 Ya, Ronald/Alexander sejak September lalu atau usai lolos ke final Indonesia Grand Prix Gold 2013 dipisahkan. Padahal, selama ini, keduanya menunjukan tren peningkatan.
 Ronald turun di nomor ganda campuran berpasangan dengan Debby Susanto dalam Korea Grand Prix Gold dan Tiongkok Super Series Premier. Sayang, hasil yang diperoleh jeblok, tumbang pada babak awal.
 Sementara, Selvanus dipasangkan dengan Alfian Eko Prasetyo. Hasilnya lumayan bagus. Mereka menjadi juara dalam Malaysia Challenge 2013.
 Hanya, gelar juara ini tak bisa mendongkrak peringkat jauh tinggi. Selvanus/Alfian di peringkat dunia masih terdampar di posisi 239.
 Tentu, ini masih jauh di bawah saat Selvanus berpasangan dengan Ronald. Mereka ada di posisi 51 dunia.
 Pada Kejurnas Perorangan 2013 pun, mereka tak mengalami kesulitan tampil di babak pertama. Ronald/Selvanus menang dua game langsung atas wakil DKI Jakarta Adzka/Fajar Ari 21-10, 21-12.
 Pada babak kedua, Ronald/Selvanus akan dijajal sesama pasangan pelatnas yang membela provinsi Jawa Tengah Muhammad Ulinuha/Rendy Sugiarto, yang di babak pertama mengalahkan Dimas Anugrah/Ellen Fedrika (Jabar) 21-16, 21-14. (*)

Jeblok karena Belum Bisa Stabil


LABIL: Angga Pratama/Rian Agung

PENAMPILAN Angga Pratama/Rian Agung Saputro lagi tak seperti biasanya. Kegagalan menghampiri mereka dalam tiga turnamen terakhir yang diikuti, Denmark Super Series Premier 2013, Prancis Super Series 2013, dan Tiongkok Super Series Premier 2013. Ironisnya, dari tiga turnamen yang diikutinya tersebut, Angga/Rian selalu tersingkir di babak pertama.
 Di Denmark, pasangan yang sama-sama masih muda usia tersebut kalah pasangan Korea Selatan Ko Sung-hyun/Shin Baek-choel 19-21, 14-21, 20-22 (16/10). Sepekan kemudian di Prancis, mereka menyerah kepada Takeshi Kamura/Keigo Sonoda (Jepang) 25-23, 21-16 (23/10). Dan di Tiongkok, saat mereka diunggulkan di posisi kedelapan, Angga/Rian tumbang dua game langsung 11-21, 19-21 kepada pasangan Inggris Chris Adcock/Andrew Ellis (13/11).
 ‘’Kami masih belum stabil dan konsisten,’’ terang Angga melalui pesan singkat kepada smashyes.
 Untung, jeblok di tiga turnamen terakhir belum membuat Angga/Rian menurun drastis. Hingga peringkat yang dikeluarkan BWF (Federasi Bulu Tangkis Dunia) per 21 November, mereka masih ada di posisi 10 besar.
 Kali terakhir, Angga/Rian menjadi juara di Indonesia Grand Prix Gold 2013. Dalam kejuaraan yang dilaksanakan di GOR Amongrogo, Jogjakarta, mereka mengalahkan sesama pasangan Pelatnas Cipayung Ronald Alexander/Selvanus Geh 17-21, 21-15, 21-16 (29/9).
 Kini, setelah jeblok di turnamen terakhir, Angga/Rian digembleng untuk bisa berprestasi dalam SEA Games 2013. Harapannya, mereka mampu menembus final dan membuat Indonesia Raya berkumandang karena mampu menjadi juara.
 ‘’Saingan berat pasangan Malaysia dan Thailand,’’ ucap Rian. (*)

Target kok hanya Tiga Emas

Bellaetrix (kiri) dan Aprillia (foto: badmintonindonesia)

INDONESIA akan mencatat sejarah. Namun, jika terealisasi targetnya, ini akan menjadi sejarah terburuk Indonesia dalam keikutsertaannya dalam SEA Games.
 Itu disebabkan PP PBSI hanya berani memasang target tiga emas dalam pesta olahraga bangsa-bangsa Asia Tenggara tersebut. Dalam SEA Games sebelum-sebelumnya, minimal Indonesia pasang target lima emas. Bahkan, sapu bersih alias tujuh emas sudah menjadi langgana merah putih.
 ‘’Memang sebenarnya ya sangat sedikit karena hanya tiga emas,’’ kata peraih emas nomor tunggal putra dalam Olimpiade Barcelona 1992 Alan Budikusuma di Surabaya beberapa waktu lalu.
 Hanya, dia mengakui sektor putri, Indonesia sudah tertinggal dari Thailand. Untuk itu, Alan memperkirakan emas beregu putri dan tunggal putri bakal lari ke Negeri Gajah Putih, julukan Thailand.
 Namun, sebenarnya, Alan mengakui tak perlu gentar sebelum kalah di atas lapangan. Dengan latihan dan semangat bertanding pantang menyerah, kemenangan bisa digapai.
 Dalam SEA Games 2013 ini, Indonesia tak tampil dengan kekuatan penuh. Dua juara dunia yang dimiliki merah putih, Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan di ganda putra dan Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir, absen dalam event yang dilaksanakan 11-22 Desember tersebut. Keduanya tampil dalam Super Series Final 2013 yang dilaksanakan di Kuala Lumpur, Malaysia, 11-15 Desember.
Selain itu, di tunggal putra, tak ada nama Tommy Sugiarto, Sony Dwi Kuncoro, ataupun juga Simon Santoso. Di Asia Tenggara, ketiganya masih bisa meraih emas. Asalkan, Malaysia tak mengirimkan Lee Chong Wei. (*)


Skuad SEA Games 2013

Tunggal Putra:
1. Dionysius Hayom Rumbaka
2. Wisnu Yuli Prasetyo

Tunggal Putri
1. Aprilia Yuswandari
2. Bellatrix Manuputty

Ganda Putra
1. Angga Pratama/Rian Agung Saputro
2. Ricky Karanda Suwardi/Berry Agriawan

Ganda Putri
1. Greysia Polii/Nitya Krishinda
2. Tiara Rosaria /Gebby Ristiyani

Ganda Campuran
1. Muhammad Rijal/Debby Susanto
2. Riky Widianto/Richi Puspita Dili

Main Empat Kali Menang Terus

Rabu, 27 November 2013

BOS :Christopher (kanan) dan Trikusuma mengapit Flemming

TIDAK salah Horsens memakai tenaga Christopher Rusdianto/Trikusuma Wardhana.  Mereka belum pernah kalah dalam empat pertandingan yang dilakoni dalam Liga Bulu Tangkis Denmark 2013.
 ‘’Saya nggak tahu posisi Horsens di klasemen berapa. Tahunya saya, main dan berusaha menang,’’ kata Christopher melalui pesang singkat kepada smashyes.
 Namun, dia berharap sumbangan keringat dan kemampuannya bersama Trikusuma juga memberikan dampak yang signifikan kepada klub. Meski, klub yang dibelanya tersebut bermain di Divisi I bukan level teratas.
 ‘’Saya main di ganda putra dan juga campuran, Trikusuma juga ’’ terang Chris.
 Di liga yang diikutinya, ada 13 partai dengan memakai format Piala Sudirman. Tapi, lanjut Christopher, masih ditambah dengan tunggal putra.
 ‘’Kalau di level teratas hanya enam partai,’’ ucap Christopher.
 Sistem kompetisi yang dipakai di Liga Denmark, tambah dia, memakai home and away. Mainnya setiap akhir pekan.
 ‘’Seperti di sepak bola,’’ ucap putra dari Ketua Umum Pengprov PBSI Jatim Yacob Rusdianto tersebut.
 Dia dan Trikusuma akan berada di Denmark hingga 7 Desember. Setelah itu, pasangan asal klub Suryanaga, Surabaya, tersebut akan melanjutkan perjalanan ke Roma, Italia.
 ‘’Kami akan tampil dalam Italia Challenge pada 10-13 Desember,’’ lanjut Christopher.
 Sebenarnya, bermain di Liga Denmark dan Italia Challenge tak masuk dalam agenda awal. Tapi, tawaran bermain dalam liga di Negeri Skandinavia membuat Christopher/Trikusuma mengubah agenda.
Ini pula yang membuat keduanya batal membela Jawa Timur dalam Kejurnas Perorangan 2013 yang sedang berlangsung di Bali. (*)

Empat Kejuaraan Eropa di Kota Lubin

MASA DEPAN: Maket venue bulu tangkis di Lubin

KEPERCAYAAN besar diberikan kepada Polandia. Negara tersebut akan menjadi tuan rumah Kejuaraan Bulu Tangkis Eropa.
 Tidak tanggung-tanggung, Asosiasi Bulu Tangkis Eropa (BEC) mempercayakan empat eventnya dilaksanakan di negeri yang sempat dikenal karena golongan buruhnya tersebut.
 Sebelum menjadi tuan rumah Kejuaraan Beregu Campuran pada 2017, Polandia akan menggelar Kejuaraan Junior Eropa 2015, dan Kejuaraan U-17 Eropa pada 2016, Bahkan, pada 2018, Polandia menjadi host Kejuaraan Antarklub.
 Penunjukan ini dengan pertimbangan, Asosiasi Bulu Tangkis Polandia mampu menunjukan diri sebagai mengorganisasi secara profesional kejuaraan dalam beberapa tahun terakhir, termasuk Polandia Terbuka di Warsawa.
 Selain itu, sejak 2012, negara Eropa Timur itu juga mampu mengorganisasi turnamen sirkuit internasional, Polandia Internasional. Turnamen ini dilaksanakan di Lubin. Kota  di sebelah barat daya Polandia ini akan menjadi host empat kejuaraan mendatang.
 Di Lubin  sudah berdiri gedung baru yang pengerjaannya selesai Maret 2014. Polandia Internasional yang dilaksanakan pada September akan menjadi test case gedung tersebut.
 ‘’Setelah melihat organisasi yang menakjubkan di Polandia Internasional dalam dua tahun terakhir, kami pun mempercayai organisasi di Lubin untuk menggelar empat kejuaraan. Kami yakin semuanya bakal berlangsung sukses,’’ kata Sekjen BEC Brian Agerbak seperti yang dikirim ke smashyes.


POLANDIA PUN DAPAT KEPERCAYAAN

2015: Kejuaraan Junior Eropa   (26 Maret – 4 April ) *
2016:Kejuaraan U17 Eropa  (19-27 March)
2017: Kejuaraan  Beregu Campuran Eropa (16-19 Februari)
2018: Kejuaraan Antarklub Eropa (29 Mei – 3 Juni 2018)

Jawa Timur Bertumpu Tunggal Putra

Ferry dan Febriyand (foto; sidiq)

JATIM masih dianggap sebagai salah satu sentra kekuatan bulu tangkis Indonesia. Tapi, nyali tim provinsi paling timur Pulau Jawa tersebut ciut saat berlaga dalam Kejuaraan Nasional (Kejurnas) Perorangan 2013 yang dilaksanakan di Denpasar, Bali, pada 26-30 November.
 "Kami menargetkan dua gelar di Kejurnas. Semuanya dari nomor tunggal putra yakni dewasa dan taruna," kata Manajer Jatim ke Kejurnas 2013 Ferry Stewart.
 Febriyand Irvanaldy di sektor dewasa dan Roy Danu di taruna menjadi tumpuan asa. Pertimbangannya kekuatan mereka masih susah ditundukkan wakil daerah lain.
  Tapi, dia menambahkan tak menutup kemungkinan gelar juara bisa disumbangkan dari nomor lain. Alasannya, kemampuan semua peserta lebih merata.  Dalam Kejurnas Perorangan 2013 para pebulu tangkis Jatim ditangani Hadi Sugianto, Dicky Susilo. Muhammad Nadib, dan Koko Pambudi.
 Sayang, pada hari perdana 26 November, Jatim sudah kehilangan banyak wakil, khususnya di nomor dewasa. Di kelompok tunggal putra,Siswanto menyerah 14-21, 19-21 kepada wakil Jawa Tengah Rudy Cahyadi  Budhiawan. Kemudian, Aghi Hariawan tunduk 12-21, 11-21 oleh Panji Akbar Sudrajat (DKI Jakarta) dan Fauzi Adnan kalah WO kepada Rifan Fauzin Ivanudin (DKI Jakarta).
 Sementara Febri, sapaan karib Febriyand Irvanaldi, menang bye di babak pertama. Pada babak kedua, mantan penghuni Pelatnas Cipayung tersebut akan dijajal Ihsan Maulana Mustofa (Jateng) yang di babak perdana menundukkan Fikri Ihsandi Hadmadi (DKI Jakarta) 15-21, 21-13, 21-8.
 Pada kelompok dewasa putri, Jatim sudah dipastikan gagal membawa pulang gelar. Dua wakilnya, Tike Arieda Ningrum dan Faujiah Lahia, langsung tersingkir.
 Tike menyerah rubber game kepada Ruseli Hartawan (DKI Jakarta) 21-18,11-21, 21-15 dan Faujiah kalah 18-21, 21-19, 10-21 saat menghadapi Elizabeth Gloria Martindas (Jawa Barat).
 Kekalahan Tike ini cukup mengejutkan. Alasannya, dia baru saja menjadi juara Sirkuit Nasional (SIrnas) Seri Surabaya dua pekan lalu. (*)

  

Tunggal putra:
Dewasa; Febriyan Irfanaldy, Fauzi Adnan, Siswanto, Aghi Heriawan

Taruna: Roy Danu, Rizki Antasari, Krishna Adi, Akbar Basri

Tunggal putri;
Dewasa: Tike Arieda, Faujiah Lahiya

Taruna: Berlian Sudrajat

Ganda putra:
Dewasa; Ade Yusuf, Rizky Hidayat/rio arief, Miftah Qutoriki/M. Faisal Ridho, Ronald Alexander/Selvanus Geh
Taruna: Krishna Adi/Richard, Radawa/Ahmad Fazih, Dian Hadi Saputra/Ari Putra Pamungkas, Edi Bagus/Dimas Kurniawan

Ganda putri
Dewasa: Vairiella Putri/Tieke Arieda, Ketut Mahadewi/Hetty Nugraheni

Taruna: Shindy/Berlian Sudrajat, Tays Rona/Agisna Fatkhul

Ganda campuran;
Dewasa: Riyo Arief/Variella, Rizky Hidayat/Hetty Nugraheni, Yodi/Ketut

Taruna: Radawa/Berlian, Tays Rona/Ahmad Fazi

Simon ''Dihukum'' ke Kejurnas Perorangan 2013

Selasa, 26 November 2013

KE BALI: Simon Santoso
KESABARAN Simon Santoso terus diuji. Gelar dari Indonesia Grand Prix Gold 2013 belum membuat PP PBSI memberikan kepercayaannya untuk tampil di level banyak dan lebih tinggi di level super series.
 Setelah di Indonesia Grand Prix, sebenarnya Simon sempat tampil pada Korea Grand Prix Gold pada 5-10 November. Namun, di Negeri Ginseng, julukan Korea Selatan, dia gagal mengulanginya menjadi juara.
 Kini, PBSI pun mengirimnya lagi. Tapi, di level yang jauh di bawah, Kejurnas Perorangan 2013, yang dilaksanakan di GOR Lila Bhuana, Denpasar, Bali,  pada 26-29 November.
 Tentu, ini menjadi turnamen terendah yang diikuti Simon. Dengan kemampuan yang  dimiliki, lelaki asal Tegal, Jawa Tengah, tersebut sudah tak lagi turun di Kejurnas Perorangan seperti beberapa rekannya di Pelatnas Cipayung yakni Tommy Sugiarto, Sony Dwi Kuncoro, Dionysius Hayom Rumbaka, dan Wisnu Yuli Prasetyo.
 Memang, PP PBSI juga mengirim penghuni Cipayung. Namun, levelnya masih junior seperti Jonathan Christie.
 Bisa jadi, ini masih menjadi bagian dari hukuman PP PBSI kepada Simon. Ini akibat sikapnya yang dianggap indisipliner karena beberapa langkah yang dilakukannya seperti absen di Piala Sudirman 2013 dan Indonesia Super Series 2013. Alasannya, dia masih mengalami cedera.
 PP PBSI kecewa dengan tindakan tersebut. Bahkan, induk organisasi olehraga tepok bulu di Indonesia tersebut mengancam mencoretnya.
 Hanya, ancaman tersebut hanya gertak sambal. Simon masih di Cipayung. Meski, kesempatannya berlaga di turnamen-turnamen level super series belum pasti kapan diperolehnya lagi.
 Dalam Kejurnas Perorangan 2013, Simon menduduki unggulan ketiga. Pada babak pertama, dia memperoleh bye.
 Di babak kedua, pebulu tangkis yang pernah duduk di posisi tiga dunia itu bakal dijajal Andrianus Prasojo asal Jawa Barat yang di babak perdana menundukkan Muhammad Bayu Pangisthu (Jawa Tengah) 21-19, 21-11. (*)

Ada Wakil Indonesia tapi Bukan Pelatnas

BEDA NEGARA: Alvent/Shintaro Ikeda (foto: twitter)
PARA penghuni Pelatnas Cipayung kembali ke kandang. Mereka tak mengirim wakilnya dalam Makau Grand Prix Gold 2013.
 ‘’Pebulu tangkis Pelatnas Cipayung absen di Makau. Tidak ada yang ikut  di sana,’’ kata Sony Dwi Kuncoro.
 Bisa jadi, ini untuk menghindari kejenuhan dan kelelahan. Ini disebabkan hampir dua bulan, pada pebulu tangkis andalan Indonesia tersebut nyaris tampil dari satu turnamen ke turnamen. Bahkan, itu dilakukan antarbenua.
 Dari turnamen yang diikuti, penggawa Cipayung membawa pulang satu gelar dari nomor ganda campuran di Tiongkok Super  Series Premier 2013 melalui pasangan Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir.
Sebenarnya, ada gelar yang digapai pebulu tangkis Indonesia di Prancis Super Series.
 Hanya, posisi terhormat tersebut diraih pasangan nonpelatnas Markis Kido/Markus Fernaldi. Ya, kini, keduanya memang bukan lagi penghuni Cipayung.
 Sementara di turnamen terakhir yang diikuti, Hongkong Super Series 2013, Indonesia mampu menempatkan Sony ke final tunggal putra. Sayang, di laga pemungkas, dia harus mengakui ketangguhan pebulu tangkis tunggal putra nomor satu dunia Lee Chong Wei asal Malaysia.
 Sementara, di Makau Grand Prix Gold 2013, ada beberapa pebulu tangkis Indonesia. Hanya, seperti Kido/Fernaldi, mereka sudah bukan anggota Pelatnas Cipayung.
 Di nomor putra ada nama, Andre Marteen. Meski berbendera Indonesia, tapi lelaki asal Bandung, Jawa Barat, tersebut kini tercatat sebagai skuad Kawasaki, Malaysia.
 Untuk ganda putra, ada juga pebulu tangkis senior Alvent Yulianto.  Dia tampil dengan pasangan barunya asal Jepang, Shintaro Ikeda.
 Hanya, dalam pertandingan tadi malam waktu setempat (26/11), Andre langsung angkat koper karena kalah oleh unggulan ke-12 asal India Prannoy H.S 10-21, 23-21, 10-21. (*)


TURNAMEN YANG DIIKUTI PEBULU TANGKIS PELATNAS

Oktober
15-20: Denmark Super Series Premier
22-27: Prancis Super Series

November:
5-10: Korea Grand Prix Gold
12-17: Tiongkok Super Series Premier
19-24: Hongkong Super Series

Marin Juarai Skotlandia GP

Senin, 25 November 2013

TAMBAH KOLEKSI: Carolina Marin 

CAROLINA Marin boleh menyandang status tunggal putri masa depan Eropa. Sepeninggal pebulu tangkis asal Denmark Tine Baun yang pensiun dan Juliane Schenk (Jerman) yang mulai memudar, gadis asal Huelva, Spanyol, ini layak di kedepankan.
 Buktinya pun sudah ada. Selama 2013 ini, sudah tiga gelar mampu dikoleksinya. Terakhir, Marin naik ke podium terhormat pada Skotlandia Grand Prix 2013.
 Dalam final yang dilaksanakan di Emirate Arena, Glasgow, pada Minggu waktu setempat (24/11) atau Senin dini hari WIB (25/11), remaja 20 tahun tersebut menundukkan andalan tuan rumah Kirsty Gilmour dengan rubber game 21-14, 11-21,21-13.
 Dua gelar sebelumnya diraih Marin di London Grand Prix. Dalam laga pemungkas, dia juga menang atas Gilmour 21-19,21-9 (6/10). Satu lagi digenggamnya di Finlandia Challenge setelah memupus asa rekan senegaranya Beatriz Corrales 21-10, 21-15 (7/4). Sayang, kesempatan menambah gelar kandas di kandang sendiri. Marin gantian yang mengalahkannya di Spanyol  Challenge dengan dua game 19-21, 18-21.
  Dalam peringkat BWF (Federasi Bulu Tangkis Dunia) terakhir per 21 November 2013,Marin ada di posisi ke-18. Pebulu tangkis tunggal putri Eropa yang peringkatnya tertinggi masih diduduki Juliane Schenk asal yang ada di tangga ketujuh. (*)

HASIL FINAL SKOTLANDIA GRAND PRIX 2013

Tunggal Putra;Brice Leverdez (Prancis x3) v Henri Hurskainen (Swedia x2) 21-8, 16-21, 21-16

Tunggal Putri: Carolina Marin (Spanyol x1) v Kirsty Gilmour (Skotlandia x2) 21-14,11-21,21-13

Ganda Putra: Mads Conrad Petersen/Mads Pieler Kolding (Denmark x5) v Anders Skaarup/Kim Astrup (Denmark) WO

Ganda Putri: Eefje Muskens/Selena Piek (Belanda) v Ng Hui Ern/Ng Hui Lin (Malaysia x4) 25-23, 15-21, 21-16

Ganda Campuran:   Robert Blair/Imogen Bankier (Skotlandia x5) v Chris Langridge/Heather Olver (Inggris x1) 21-16, 21-14


Kado Terindah Dua Bulan Pernikahan Adcock/W

PODIUM: Chris Adcock/Gabrielle White 

PASANGAN Chris Adcock/Gabrielle White dapat kado manis di dua bulan usia pernikahan. Mereka mampu menjadi juara Hongkong Super Series 2013.
 Dalam final yang dilaksanakan di Kowloon pada Minggu waktu setempat (24/11),Adcock/White mampu mengalahkan pasangan Tiongkok  Liu Cheng/Bao Yixin dengan dua game langsung 21-14, 24-22.
 Ya, Adcock menikahi White pada 20 September lalu. Sebelumnya, mereka hanya berpasangan di lapangan.
 Keduanya pun baru digabungkan pada 2013 ini. Sebelumnya, Adcock berpasangan dengan Imogen Bankier.
 Tapi, pasangan ini berpisah karena Bankier memilih membela negara asalnya Skotlandia dan berpasangan dengan pebulu tangkis yang berasal dari negara yang sama.
 Adcock/Bankier tahun lalu membela Inggris Raya dalam Olimpiade London 2012. Namun, langkahnya sudah terhenti pada babak pertama setelah kalah oleh pasangan Tiongkok yang juga diunggulkan di posisi teratas Zhang Nan/Zhao Yunlei.
Namun, tahun lalu, Adcock/Bankier membuat kejutan dengan mengalahkan pasangan Indonesia Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir di perempat final Prancis Super Series dengan dua game langsung 21-18, 22-20. Selain di ganda campuran, Adcock juga berlaga di ganda campuran berpasangan dengan rekan senegaranya, Andrew Ellis.
Dengan White, keduanya kali pertama tampil di Korea Super Series Premier. Sayang, pasangan Tiongkok Xu Chen/Ma Jin menghentikannya di perempat final.
 Setelah menikah September, penampilan keduanya mulai moncer. Meski telah berpasangan dengan White di dalam dan di luar lapangan, Adcock kembali mampu menang atas Tontowi/Liliyana yang menyandang status juara dunia 2013  dengan dua game langsung 22-20, 21-17 dalam babak perempat final Prancis Super Series. Sayang, lagi-lagi pasangan Tiongkok Zhang Nan/Zhao Yunlei menundukkanya di semifinal.
 Pekan lalu, di Tiongkok Super Series Premier 2013, Zhang/Zhao juga menjadi momok. Mereka menghentikannya di babak perempat final.
 Namun, tak mau mengulangi kesalahan yang sama, Zhang/Zhao dibuatnya tak berdaya di semifinal Hongkong Super Series 2013. Mereka menang 21-12, 21-16 atas pasangan Negeri Panda, julukan Tiongkok, tersebut. Ini melapangkan jalan Adcock/White untuk menjadi juara turnamen berhadiah total USD 350 ribu tersebut. (*)



HASIL FINAL HONGKONG SUPER SERIES 2013
Tunggal Putra: Lee Chong Wei (Malaysia x1) v Sony Dwi Kuncoro (Indonesia) 21-13, 21-9

Tunggal Putri: Wang Yihan (Tiongkok x3) v Wang Shixian (Tiongkok x4) 21-13, 16-21, 21-15

Ganda Putra: Lee Yong-dae/Yoo Yeon-seong (Korsel) v Kim Ki-jung/Kim Sa-rang (Korsel x4) 12-21, 21-15, 21-18

Ganda Putri:Bao Yixin/Tang Jinhua (Tiongkok x5) v Ou Dongni/Tang Yuanting (Tiongkok) 18-21, 21-16, 21-15

Ganda Campuran: Chris Adcock/Gabrielle White (Inggris) v Liu Cheng/Bao Yixin (Tiongkok) 21-14, 24-22

Kalungan Medali Keenam bagi Chong Wei

TERLALU TANGGUH: Lee Chong Wei 

LEE Chong Wei masih terlalu perkasa bagi Sony Dwi Kuncoro.  Dia hanya butuh 34 menit untuk bisa mengalahkan Sony dengan dua game langsung 21-13, 21-9 dalam final Hongkong Super Series 2013 yang dilaksanakan di Hongkong Coliseum, Kowloon, Minggu waktu setempat (24/11).
 Kemenangan ini juga membuat Chong Wei menang sembilan kali selama 14 kali pertemuan. Kali terakhir, ayah Kingstone tersebut menundukkan Sony dalam final Malaysia Super Series 2013 juga dengan dua game 21-7, 21-8 (20/1).
 Gelar di Hongkong ini juga mengobati kegagalan Chong Wei dalam tiga  turnamen sebelumnya, Denmark Super Series Premier 2013, dan Prancis Super Series 2013. Di Denmark,dia kalah di final oleh pebulu tangkis Tiongkok Chen Long 22-24, 19-21 (20/10). Sementara, di Prancis, Chong Wei sudah terjegal di semifinal oleh Kenichi Tago (Jepang) 21-17, 16-21, 12-21.
 Tahun lalu,  dia gagal di final setelah dipaksa mengakui ketangguhan Chen Long 19-21, 17-21. Kalungan medali di Hongkong juga membuat dia mengoleksi enam gelar selama 2013 ini. (*)

KOLEKSI GELAR LEE CHONG WEI SELAMA 2013
1, Korea Super Series Premier: v Du Pengyu (Tiongkok) 21-12, 21-15
2. Malaysia Super Series: v Sony Dwi KUncoro (Indonesia) 21-7, 21-8
3. India Super Series: v Kenichi Tago (Jepang) 21-15, 18-21, 21-17
4. Indonesia Super Series Premier: v Marc Zwiebler (Jerman) 21-15, 21-14
5.Jepang Super Series: v Kenichi Tago (Jepang) 23-21, 21-17
6. Hongkong Super Series;  v Sony Dwi Kuncoro (Indonesia) 21-13, 21-9

Tanpa Wakil Indonesia di Final Skotlandia GP

Minggu, 24 November 2013


IMBANG: Henri Kurskainan (foto: badzine)
 INDONESIA gagal menempatkan wakilnya di final Skotlandia Grand Prix 2013. Dua wakil merah putih yang masih bertahan, Andre Kurniawan Tedjono di tunggal putra dan pasangan ganda putri Keshya Nurvita/Devita Tika, terhenti langkahnya pada babak semifinal.
 Dalam pertandingan yang dilaksanakan di Emirates Arena, Glasgow, pada Sabtu waktu setempat (23/11) atau Minggu dini hari WIB (24/11), Andre harus mengakui ketangguhan unggulan kedua asal Swedia
Henri Hurskainen dengan dua game langsung 19-21, 18-21.
 Ini membuat Andre gagal mengulangi kemenangan yang pernah dipetiknya pada Belgia Internasional 2011. Saat itu, pebulu tangkis asal Djarum tersebut menang tiga game 12-21, 21-8, 21-19.
 Meski gagal, capaian ini merupakan yang terbaik yang diraih Andre dalam tiga tahun terakhir. Sebelumnya, dia hanya mampu menjadi juara di turnamen-turnamen level bawah sekelas internasional dan challenge.
 Dalam final, Hurskainen akan bertemu dengan Brice Leverdez (Prancis) yang menumbangkan unggulan pertama asal Finlandia Ville Lang 21-13, 21-17.
 Sementara, Keshya/Devi harus mengakui keunggulan keempat asal Malaysia Ng Hui Ern/Ng Hui Lin 10-21, 13-19. Di babak pemungkas, pasangan negeri jiran tersebut Eefje Muskens/Selena Piek (Belanda) yang mengalahkan unggulan teratas Imogen Bankier/Petya Nedelcheva (Skotlandia/Bulgaria) 21-19, 24-22. (*)

AGENDA FINAL SKOTLANDIA GRAND PRIX 2013
Tunggal Putra: Henri Hurskainen (Swedia x2) v Brice Leverdez(Prancis x3)

Tunggal Putri: Carolina Marin (Spanyol x1) v Kisrty Gilmour (Skotlandia x2)

Ganda Putra: Mads Conrad Petersen/Mads Pieler Kolding (Denmark) v Anders Skaarup/Kim Astrup

Ganda Putri: Ng Hui Ern/Ng Hui Lin (Malaysia x4) v Eefje Muskens/Selena Piek (Belanda)

Ganda Campuran: Chris Ladridge/Heather Olver (Inggris x1) v Robert Blair/Imogen Bankier (Skotlandia x5)

Yong-Dae Pernah Tiga Kalah Juga

Lee Yong-dae/Yoo Yeon-seong (foto: badmintonphoto)

TIGA kekalahan pernah dirasakan Lee Yong-Dae oleh pasangan Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan.  Itu dialaminya di Malaysia Super Series 2013, Indonesia Super Series Premier 2013, dan Singapura Super Series 2013.
Saat itu, dia berpasangan dengan Ko Sung-hyun.Namun, hasil tersebut sudah cukup membuat Yong-dae/Sung-hyun berada di posisi teratas nomor ganda putra BWF (Federasi Bulu Tangkis Dunia) yang cukup lama. Sebelum akhirnya tergusur oleh Hendra/Ahsan pada 21 November 2013.
 Tapi, itu tak membuat Yong-dae puas. Dia pun mencari pasangan baru, Yoo Yeon-seong.
 Dalam penampilan perdana, mereka langsung membuat kejutan. Gelar juara berhasil di raih dalam Denmark Super Series Premier 2013.
  Menempati unggulan kedelapan, Yong-dae/Yeon-seong mengalahkan Hendra/Ahsan dengan dua game langsung 21-19, 21-16 (20/10). Ini diulangi lagi oleh pasangan Negeri Ginseng, julukan Korea Selatan, tersebut di Tiongkok Master Super Series 2013.
 Melalui dari babak kualifikasi, di babak pertama, Yong-dae/Yeon-seong menundukkan Hendra/Ahsan di babak pertama dengan 21-18, 21-11.
 Hat-trick (tiga kekalahan beruntun) ditelan Hendra/Ahsan di babak semifinal Hongkong Super Series 2013. Yong-dae/Yeon-seong menang dua game 22-20, 22-20 dalam pertandingan yang dilaksanakan di Kowloon, Hongkong, pada Sabtu waktu setempat (23/11).
 Ini membuat Yong-dae/Yeon-seong menantang compatriot (rekan satu negara) yang menempati unggulan keempat Kim Ki-jung/Kim Sa-rang yang di semifinal menang 21-13, 21-14 atas ganda Inggris Chris Adcock/Andrew Ellis. (*)

Hadapi Chong Wei dengan Semangat Bonek

Sony mendapat ucapan dari Tommy (foto: twitter)

LEE Chong Wei bukan lawan yang menakutkan bagi Sony Dwi Kuncoro. Meski, selama 13 kali pertemuan, arek Suroboyo tersebut hanya menang lima kali.
 Sony pun telah bertekad memperkecil gap skor kekalahan. Kesempatan itu bakal dimanfaatkan oleh peraih perunggu Olimpiade Athena 2004 tersebut saat keduanya bertemu dalam final Hongkong Super Series 2013.
 ‘’Saya bonek (bondo nekat) melawan Chong Wei. Semangat arek Suroboyo yang tak takut sama siapa pun,’’ jelas Sony melalui pesan singkat kepada smashyes.
 Ya, selain rekor pertemuan, peringkat Chong Wei jauh lebih bagus. Ayah dari Kingstone tersebut ada di puncak peringkat tunggal putra dunia.
 Kali terakhir, keduanya bertemu dalam final Malaysia Super Series 2013. Saat it (20/1), Chong Wei menang mudah 21-7, 21-8.
 Sementara, Sony menang atas Chong Wei kali terakhir di Singapura Super Series 2010. Ketika itu (26/6), pebulu yang dibesarkan Wima, Surabaya, tersebut unggul rubber game 7-21, 21-19, 21-15.
 Sony lolos ke final setelah mengalahkan rekannya sendiri di Pelatnas Cipayung, Tommy Sugiarto, 21-14,8-3 (ret). Tommy tak melanjutkan pertandingan di game kedua karena cedera.
 Sementara, Chong Wei lolos ke babak pemungkas setelah menghentikan perlawanan wakil Thailand Boonsak Bonsana 21-12, 21-7. (*)

AGENDA FINAL HONGKONG SUPER SERIES 2013
Tunggal Putra: Lee Chong Wei (Malaysia x1) v Sony Dwi Kuncoro

Tunggal Putri: Wang Yihan (Tiongkok x3) v Wang Shixian (Tiongkok x4)

Ganda Putra: Lee Yong-dae/Yoo Yeon-seong (Korsel) v Kim Ki-jung/Kim Sa-rang (Korsel x4)

Ganda Putri: Bao Yixin/Tang Jinhua (Tiongkok x5) v Ou Dongni/Tang Yuanting (Tiongkok)

Ganda Campuran: Chris Adcock/Gabriella White (Inggris) v Liu Cheng/Bao Yixin (Tiongkok)

Karena Dulu Pernah Satu Klub di Unisys

Sabtu, 23 November 2013

Alvent/Shintaro Ikeda (foto: badmintonindonesia)

ALVENT Yulianto sudah punya pasangan baru, Shintaro Ikeda. Mereka pun sudah tampil dalam Hongkong Super Series Premier 2013.
 Sayang, langkah Alvent/Shintaro hanya sampai babak kedua. Namun, untuk pasangan baru hasil tersebut sudah lumayan bagus. Apalagi,pasangan beda negara tersebut memulai langkahnya dari babak kualifikasi.  Salah satu kuncinya, mereka sudah tak canggung lagi di lapangan.
 ‘’Saya sudah kenal Shintaro sudah lama. Kami pernah satu klub di Unisys Jepang mulai 2009-2011,’’ kata Alvent melalui pesan singkat kepada smashyes,
 Berpasangan dengan pebulu tangkis asing sebenarnya bukan pilihan Alvent. Mantan penghuni Pelatnas Cipayung tersebut ingin bisa bergandengan dengan orang Indonesia.
 ‘’Tapi, saya menemukannya. Hingga akhirnya, saya mendapatkan Shintaro sebagai pasangan,’’ ucap lelaki asal Banyuwangi, Jawa Timur tersebut.
 Kebetulan, selepas Olimpiade London 2012, Shintaro tak mempunyai pasangan lagi. Komunikasi pun langsung terjalin di antara dua sahabat tersebut.
 Hanya, Alvent belum memastikan hingga kapan mereka berpasangan. Salah satu alasannya, Shintaro belum mempunyai sponsor.
 ‘’Inginnya sih terus sama Ikeda. Semoga saja,dia segera dapat sponsor,’’ lanjut Alvent.
 Alvent tampaknya masih trauma bergonta-ganti pasangan. Setelah lama dengan Luluk Hadiyanto dan sempat menjadi pasangan nomor satu dunia, pebulu tangkis asal Suryanaga, Surabaya, tersebut beberapa  kali berganti pasangan.
 Kali terakhir, dia berpasangan dengan Markis Kido. Pasangan ini pun tak bisa bertahan lama sebelum akhirnya berpisah pada Agustus lalu setelah Kejuaraan Dunia 2013 di Guangzhou, Tiongkok.
 Dengan Shintaro, Alvent ingin mencapai prestasi setinggi mungkin. Meski untuk itu, butuh perjuangan ekstrakeras.
 ‘’Latihan kami terpisah di Indonesia dan Jepang. Kami hanya bisa bersama kalau pas ada turnamen,’’ lanjut Alvent.
 ‘’Terdekat, habis dari Hongkong, kami akan tampil di Makau Grand Prix Gold. Setelah itu, kami berharap bisa tampil di Korea Selatan dan Malaysia di ajang super series,’’ tandas Alvent. (*)

Andre Kurniawan Bisa Tembus Semifinal

Andre Kurniawan Tedjono (foto:badzine)

ANDRE Kurniawan Tedjono masih layak diperhitungkan. Minimal, di turnamen di bawah kelas super series. Buktinya, mantan penghuni Pelatnas Cipayung tersebut mampu menembus babak semifinal Skotlandia Grand Prix 2013.
 Tiket tersebut dipegangnya setelah mengalahkan Thomas Rouxel dari Prancis dengan dua game langsung 21-6, 21-17 dalam pertandingan perempat final yang dilaksanakan di Glasgow pada Jumat malam waktu setempat (22/11) atau Sabtu dini hari (23/11). Pada babak semifinal, Andre, yang diunggulkan di posisi kedelapan, akan menjajal ketangguhan unggulan kedua asal Swedia Henri Hurskainen yang di babak sebelumnya mengalahkan Dmytro Zavadsky (Ukraina) 23-25, 21-13, 21-19.
 Andre pernah mengalahkan Hurskainen dua tahun lalu di Belgia Internasional dengan rubber game 12-21, 21-8, 21-19. Hanya, saat ini, kondisinya berubah.
 Dari peringkat BWF (Federasi Bulu Tangkis Dunia) terakhir (per 21/11/2013), Hurskainen mempunyai peringkat lebih baik. Di ada di posisi ke-42 sementara Andre di peringkat 78.
 Eropa bagi Andre sudah bukan tempat yang asing. Setelah tak lagi berada di Pelatnas Cipayung pada 2005 setelah dua tahun di sana, pebulu tangkis asal Djarum tersebut banyak menghabiskan waktunya di Eropa.
 Di Benua Putih, juluka Eropa, tahun lalu dia mengoleksi dua gelar dari Belanda Internasional dan Belgia Internasional. Tahun ini, dia baru mengoleksi trofi di Belgia Internasional. Dalam final, dia mengalahkan unggulan teratas asal Belanda Eric Pang dengan dua game langsung 21-17, 21-11 (14/9).
 Sementara, menembus semifinal turnamen level Grand Prix tak pernah bisa lagi dilakukan oleh Andre. Bahkan, sejak 2011, dia hanya mentok hingga babak perempat final. (*)

Satu Tiket Final Sudah di Tangan

YES: Tommy Sugiarto (foto: europebadminton)

SATU tempat di babak final tunggal putra Hongkong Super Series 2013 menjadi milik Indonesia. Itu setelah dua wakil merah putih, Sony Dwi Kuncoro dan Tommy Sugiarto, bertemu dalam babak semifinal yang dilaksanakan di Hongkong Coliseum pada Sabtu waktu setempat (23/11).
 Sony menembus empat besar setelah menjungkalkan unggulan ketiga asal Jepang Kenichi Tago dengan dua game langsung 23-21, 21-18 pada Jumat (22/11). Kemenangan ini membuat ayah dua putri tersebut mampu menjaga rekor atas Tago.
 Selama tujuh kali pertemuan, Sony tak pernah kalah oleh andalan Negeri Sakura, julukan Jepang, tersebut. Meski, saat ini, secara peringkat, dia Sembilan setrip di bawah Tago yang ada di posisi keempat.
 Sementara, Tommy menghentikan langkah pebulu tangkis Tiongkok Wang Zhengming dengan rubber game 17-21, 21-9, 21-12. Hasil ini membuat Tommy membalas kekalahannya oleh lawan yang sama pekan lalu di Tiongkok Super Series Premier 2013.
 Meski sering bertemu dalam latihan di Pelatnas Cipayung, tapi Sony dan Tommy tercatat hanya sekali bertemu yakni di Taiwan Grand Prix 2011. Hasilnya, Tommy menang dengan rubber game 22-20, 22-24, 21-13.
 Dalam babak semifinal lainnya, akan bertemu unggulan teratas asal Malaysia Lee Chong Wei menghadapi Boonsak Ponsana. Sebelumnya, Chong Wei, yang menempati unggulan pertama, menundukkan juara Prancis Super Series 2013 Jan O Jorgensen (Denmark) dengan mudah 21-8, 21-17. Sedang Boonsak juga memupus asa pebulu tangkis Denmark Hans-Kristian Vittinghus 21-17, 21-16. (*)

HASIL WAKIL INDONESIA DI PEREMPAT FINAL
Ganda putra: Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan (x1) v Vladimir Ivanov/Ivan Sozonov (Rusia) 21-15, 14-21, 22-20, Chris Adcock/Andrew Ellis (Inggris) v Markis Kido/Markus Fernaldi 21-19, 21-15

Ganda Putri:Christinna Pedersen/Kamilla Rytter Juhl (Denmark x2) v Anggita Shitta Awanda/Delle Destiara Haris 21-14, 21-13; Misaki Matsutomo/Ayaka Takahashi (Jepang x3) v Variella Putri/Vita Marissa 21-18, 21-10

Ganda Campuran: Liu Cheng/Bao Yixin (Tiongkok) v Markis Kido/Pia Zebadiah (x8) 21-15, 22-20; Lee Chun Hei/Chau Hoi Wah (Hongkong) v Praveen Jordan/Vita Marissa (x8) 21-12, 18-21,21-17

X=unggulan

Akhirnya Duduk di Posisi Teratas

Jumat, 22 November 2013

NO 1: Hendra/Ahsan (foto: twitter)
SETAHUN sudah pasangan Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan resmi dipatenkan. Tapi, itu sudah cukup bagi keduanya untuk bisa menjadi pasangan nomor satu dunia.
 Dari peringkat yang dikeluarkan BWF (Federasi Bulu Tangkis Dunia) per 21 November 2013, Hendra/Ahsan menjadi pasangan nomor wahid ganda putra. Mereka menggusur posisi pasangan  Lee Yong-dae/Ko Sung-hyun asal Korea Selatan.
 Sebenarnya, naiknya Hendra/Ahsan ke posisi puncak memang tinggal menunggu waktu. Alasannya, pasangan Negeri Ginseng, julukan Korea Selatan, tersebut sejak September lalu sudah tak bersama lagi.
 Kini, Yong-dae berpasangan dengan Yoo Yeon-seong. Hasilnya pun sudah terlihat.  Mereka sudah mengoleksi dua gelar super series premier yakni Denmark dan Tiongkok. Di Denmark, mereka mengalahkan Hendra/Ahsan 21-19, 21-16. Saat masih dengan Sung-hyun, Yong-dae tak pernah menang melawan pasangan merah putih tersebut.
 Sementara di Tiongkok, Yong-dae/Yeon-seong menghentikan kejutan pasangan Malaysia Hoon Thien How/Tan Wee Kiong 21-13, 21-12. Dua gelar tersebut mendongkrak mereka ke posisi 31.
 Posisi tertinggi tersebut dibalas Hendra/Ahsan dengan sukses menembus semifinal Hongkong Super Series 2013. Tiket tersebut diraih setelah menundukkan pasangan Rusia Vladimir Ivanov/Ivan Sozonov dengan rubber game 21-15, 14-21, 22-20. (*) 

Satukan Kembali Cai Yun/Fu Haifeng

SENIOR: Cai Yun/Fu Haifeng (foto; zimbio)

PERPISAHAN Cai Yun/Fu Haifeng tak bisa lama. Kedua pebulu tangkis senior spesialias ganda asal Tiongkok ini kembali disatukan dalam Hongkong Super Series Premier 2013.
 Sayang, penampilan ’perdana’  keduanya berbuah mengecewakan. Cai/Fu langsung tersingkir dalam turnamen yang dilaksanakan di Kowloon tersebut.
 Juara Olimpiade London 2012 tersebut secara mengejutkan harus mengakui ketangguhan pasangan Rusia Vladimir Ivanov/Ivan Sozonov  dengan rubber game 16-21, 21-18,20-22 pada babak kedua yang dilaksanakan Kamis waktu setempat (21/11.
 Ya, setelah gagal menjadi juara dalam Kejuaraan Dunia yang dilaksanakan di Guangzhou, Tiongkok, pada Agustus lalu, Cai/Fu langsung diceraikan. Dalam event tersebut, langkah keduanya dihentikan oleh pasangan Indonesia Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan di babak semifinal. Hendra/Ahsan akhirnya menjadi juara dunia.  Kekalahan tersebut menjadi kekalahan ketiga beruntun kepada Hendra/Ahsan.
 Setelah Kejuaraan Dunia, Cai dipasangkan dengan Cai Biao. Dari tiga turnamen yang diikutil, hasilnya mengecewakan. Mereka tak pernah juara di Denmark Super Series Premier, Prancis Super Series, dan Tiongkok Super Series Premier. Begitu juga dengan Fu  yang ditandemkan dengan Hong Wei.
 Perceraikan Cai/Fu sempat membuat heboh. Ini disebabkan keduanya masih dianggap sebagai ganda putra terkuat di dunia.
 Satu emas olimpiade (2012), empat juara dunia (2006, 2009, 2010, 2011), serta lima kali membawa Tiongkok mengangkat trofi Piala Thomas (2004, 2006, 2008, 2010, 2012) serta Piala Sudirman (2005, 2007, 2009, 2011, 2013) sudah menjadi bukti.
 Tapi munculnya Hendra/Ahsan membuat Tiongkok kurang percaya diri. Hingga akhirnya Cai/Fu dipisahkan dan kini disatukan lagi. (*)

Sony Coba Pertahankan Rekor Menang

KALAH: Ajay Jayaram (foto:badmintonfreak)

PEKAN lalu, Sony Dwi Kuncoro mampu menembus babak ketiga Tiongkok Super Series Premier 2013. Lawan yang dikalahkannya adalah pebulu tangkis Jepang Kenichi Tago dengan dua game 21-13, 21-17 (14/11).
 Sepekan kemudian, dalam Hongkong Super Series, keduanya kembali bertemu lagi. Itu setelah Sony  dan Tago mampu mengalahkan lawan-lawannya pada babak kedua turnamen berhadiah total USD 350 ribu tersebut.
 Sony memupus asa Ajay Jayaram dengan dua game langsung 21-18, 21-12 di Kowloon pada Kamis waktu setempat (21/11). Sedangkan Tago harus kerja ekstrakeras guna menghentikan perlawanan andalan tuan rumah Hu Yun dengan tiga game 18-21,21-19, 25-23.
 Kemenangan Sony atas Ajay juga punya arti lain. Arek Suroboyo tersebut mampu membalas kekalahan yang dialaminya dalam Indonesia Super Series Premier 2013. Saat itu, Sony kalah di babak kedua dengan 20-22, 12-21.
 ‘’Saya akhirnya bisa membalas kekalahan di Jakarta,’’ terang Sony melalui pesan singkatnya kepada smashyes.
 Pertemuan dengan Tago bakal menjadi perjumpaan kali ketujuh. Hasilnya, Sony selalu memetik kemenangan.
 Hanya, Sony tetap tak boleh lengah.  Secara peringkat, Tago jauh lebih unggul. Dia ada di posisi keempat sementara Sony Sembilan setrip di bawahnya.
 Sukses Sony menembus perempat final juga diikuti oleh rekannya di Pelatnas Cipayung Tommy Sugiarto. Unggulan kelima tersebut menang dua game langsung 21-17, 21-15 atas Viktor Axelsen (Denmark).
 Rekor pertemuan keduanya imbang 1-1. Pekan lalu di Tiongkok Super Series Premier, Tommy menang 21-19, 19-21, 21-10. Namun, tahun lalu, putra salah satu juara dunia bulu tangkis yang dimiliki Indonesia Icuk Sugiarto tersebut kalah di Swiss Grand Prix dengan 18-21, 12-21. (*)

Gita Wirjawan hanya Bisa Tepuk Tangan

Gita saat Mars PBSI diperdengarkan (foto: sidiq)

DUDUK sebagai Ketua Umum PP PBSI tak membuat Gita Wirjawan paham segalanya soal induk olahraga yang dipimpinnya. Bahkan, bisa dikatakan dia kalah oleh pengurus yang lain.
  Salah satunya untuk menyanyi mars PP PBSI. Saat laga itu dilantunkan di acara pembukaan sebuah turnamen pelajar di GOR Sudirman, Surabaya, pada Selasa (19/11),  Gita hanya bisa bertepuk tangan.
 Selama lagu itu diputar, lelaki yang juga Menteri Perindustrian dan Perdagangan tersebut  hapal liriknya sedikitpun. Beda dengan Yacob Rusdianto.
 Mantan Sekjen PP PBSI Yacob Rusdianto sangat hafal dengan mars tersebut. "Ya jelas hafal karena Yacob saat masih sekjen setiap senin pagi menyanyikannya," terang ketua bidang perwasitan dan turnamen PP PBSI Eddyanto Sabarudin.
 Yacob menambahkan dirinya hafal juga dikarenakan dia tahu proses pembuatannya. Apalagi itu dilakukan di Surabaya pada 1997.
 ‘’Saya nggak mau kejadian ini dipolitisir,’’ ucap Yacob singkat. (*)

Alvent Gandeng Pebulu Tangkis Senior Jepang

Kamis, 21 November 2013

GANDA: Shintaro Ikeda

ALVENT Yulianto punya pasangan baru. Menariknya, gandengannya di nomor ganda putra tersebut bukan berasal dari Indonesia.
 Mantan penghuni Pelatnas Cipayung tersebut berpartner dengan Shintaro Ikeda. Pasangan anyar ini pun sudah tampil dalam Hongkong Super Series yang dilaksanakan pada 19-24 November 2013.
 Alvent/Shintaro merangkak dari babak kualifikasi. Di laga awal, keduanya menang bye karena lawannya, Markis Kido/Markus Fernaldi, naik ke babak utama langsung.
 Padahal, jika terjadi, ini akan menjadi laga yang emosional. Ini disebabkan Kido, sapaan karib Markis Kido, merupakan pasangan terakhir Alvent.
 Tiket ke babak utama Hongkong Super Series 2013 diperoleh setelah Alvent/Shintaro menang mudah atas pasangan tuan rumah Chung Yonny/Wong Wai Hong 21-7, 21-13 (20/11).
 Pada penampilan di babak utama turnamen berhadiah total USD 350 ribu tersebut, Alvent/Shintaro juga menundukkan pasangan beda negara Lu Ching Yao/Mak Hee Chun (Taiawan/Malaysia) dengan tiga game 21-14, 17-21, 21-18.
 Pada babak kedua, lawan berat sudah menanti. Alvent/Shintaro akan berhadapan dengan unggulan ketujuh asal Tiongkok Chai Biao/Hong Wei yang di babak pertama menang 21-12, 21-10 atas pasangan Taiwan Liang Jui Wei/Liao Kuan Hao.
 Siapa Shintaro Ikeda? Dia merupakan pebulu tangkis senior Negeri Sakura, julukan Jepang. Usianya pun sudah 33 karena dia lahir27 Desember 1980.
 Prestasi tertinggi Shintaro adalah menembus semifinal Kejuaraan Dunia 2007 di Kuala Lumpur, Malaysia, berpasangan dengan Shuichi Sakamoto.  Langkah mereka dihentikan oleh ganda Korea Selatan Jung Jae-sung/Lee Yong-dae.
 Di situs BWF (Federasi Bulu Tangkis Dunia), penampilan terakhir Shintaro di nomor ganda campuran berpasangan dengan Reiko Sheita pada Jepang Super Series 2012. Langkahnya dihentikan pasangan Indonesia Muhammad Rijal/Liliyana Natsir.
 Sementara, Alvent, yang usianya juga sudah 33, kali terakhir bersama Kido tampil dalam Kejuaraan Dunia 2013 di Guangzhou,Tiongkok. Mereka kalah di babak kedua oleh sesama pasangan Indonesia Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan 19-21, 17-21. Hendra/Ahsan akhirnya menjadi juara dunia dalam event tersebut. (*)

Punya Kesempatan Dua Kali Membalas

SMASH: Sony Dwi Kuncoro

KEKALAHAN di Denmark Super Series 2013 belum hilang dari ingatan Sony Dwi Kuncoro. Dia harus mengakui ketangguhan pebulu tangkis Thailand Tanongsak Saensomboonsuk dengan dua game langsung 16-21, 11-21 (18/10).
 Kekalahan ini membuatnya gagal menembus babak semifinal turnamen yang menyediakan hadiah USD 400 ribu tersebut. Padahal, sehari sebelumnya, Sony mampu memulangkan lebih awal unggulan asal Jepang Kenichi Tago.
 Bayang-bayang kegagalan pun kembali membayangi Sony. Dia bertemu lagi dengan Tanongsak di Hongkong Super Series. Bukan di babak perempat final tapi langsung di pertandingan pertama yang dilaksanakan di Kowloon.
 Meski harus tampil tiga game, Sony akhirnya menang 21-14, 12-21, 21-14 pada Rabu waktu setempat (20/11). Kemenangan ini juga membuat arek Suroboyo tersebut unggul 3-2 dalam rekor pertemuannya.
 Pada babak kedua, Sony juga punya kembali kesempatan membalas dendam. Dia bakal bersua dengan Ajay Jayaram.
 ‘’Ya harus bisa menang,’’ jelas Sony melalui pesan singkat kepada smashyes.
 Pebulu tangkis India pernah mempermalukan Sony dalam Indonesia Super Series Premier 2013. Menempati unggulan keempat, ayah dua putri ini dipaksa menyerah dua game langsung 20-22, 12-21 (13/6).
 Saat itu, kondisi Sony memang masih meragukan. Dia belum fit setelah mengalami cedera di All England Super Series Premier Maret.
 ‘’Dulu, saya belum fit banget,’’ lanjut dia.
 Tapi, kini, kondisinya sudah lain. Pebulu tangkis yang tercatat sebagai anggota Suryanaga tersebut mulai mendekati penampilan terbaik.
 Ajay lolos ke babak kedua setelah menundukkan unggulan ketujuh asal Vietnam Nguyen Tien Minh 21-7, 21-12.  Dari peringkat BWF (Federasi Bulu Tangkis Dunia), Sony masih unggul. Dia ada di posisi 15 sementara lawannya sebelas setrip di bawahnya. (*)

Dua Peraih Emas Tularkan Ilmu

Rabu, 20 November 2013

COACHING CLINIC: Alan (kiri) dan Taufik (foto; sidiq)



GOR Sudirman, Surabaya, jadi tempat spesial pada Selasa (18/11/2013). Gedung yang berada di kawasan Kertajaya tersebut kedatangan dua peraih medali emas tunggal putra olimpiade, Alan Budikusuma dan Taufik Hidayat.
 Keduanya bukan untuk adu kemampuan dalam sebuah turnamen.  Alan dan Taufik berbagi ilmu dalam acara coaching clinic kepada 1002 peserta sebuah kejuaraan bulu tangkis untuk anak sekolah dasar (SD) dan sekolah menengah pertama (SMP).
Dalam kegiatan tersebut, Alan dan Taufik, banyak berbagi ilmu. Mereka juga tak segan mempraktekkan teknik-teknik bulu tangkis yang membuat keduanya menjadi atlet papan atas dunia.
Para peserta pun antusias mengikuti coaching clinic. Ada beberapa anak yang tak sungkan untuk bertanya.
Alan dan Taufik memang punya tempat di hati masyarakat Indonesia. Keduanya menjadi orang Indonesia yang membuat Indonesia Raya berkumandang di ajang olimpiade.
Alan melakukannya pada Olimpiade Barcelona 1992. Dalam final, suami susi susanti, yg juga medali emas dari nomor tungga putri dalam Olimpiade Barcelona, menundukkan sesama pebulu tangkis Indonesia Ardy B. Wiranata dengan dua set langsung 15-12, 18-13.
Sementara Taufik meraih emas dalam Olimpiade Athena 2004 berkat kemenangan 15-8, 15-7 atas Shon Seung-mo asal Korsel. Setelah Taufik ini belum ada lagi pebulu tangkis Indonesia yang meraih emas tunggal putra. Ironisnya lagi, dalam Olimpiade London 2012, Indonesia gagal membawa pulang sekeping medali pun. Ini sekaligus memupus tradisi emas di pesta olahraga empat tahunan tersebut.(*)

Gepeng, Asa Calon Juara Dunia yang Tak Kesampaian

Nugroho Andi Saputro

POSTURNYA sekilas mirip Bao Chunlai, tunggal putra yang pernah menjadi andalan Tiongkok. Ini disebabkan tingginya yang menjulang hingga mencapai 185 sentimeter.
 Ya, dia adalan Nugroho Andi Saputro. Namun, di kalangan bulu tangkis, dia lebih dikenal sebagai Gepeng.
 Panggilan tersebut bisa dijadikan wajahnya yang pipih mirip bintang grup lawan Srimulat, Gepeng, yang sudah almarhum. Apalagi, keduanya sama-sama  berasal dari Solo, Jawa Tengah.
 Bisa dikatakan Gepeng menjadi pebulu tangkis tunggal putra dengan postur tertinggi. Lelaki kelahiran Solo 8 Oktober 1989 tersebut pun sempat menawan petinggi PP PBSI (dulu PB PBSI).
 ‘’Empat tahun saya di Pelatnas Cipayung. Saya keluar pada 2011,’’ terang Gepeng di GOR Sudirman, Surabaya, di sebelum turun ke lapangan untuk menghadapi Alamsyah Yunus di final tunggal putra dewasa Sirkuit Nasional (Sirnas) Seri Surabaya pada Sabtu (16/11).
 Setelah tak lagi di Cipayung, Gepeng sempat merasakan kompetisi di mancanegara. Dia mengakui tampil di Swedia selama 2012.
Setelah itu, Gepeng pun kembali ke Indonesia dan klubnya pun bukan lagi Djarum seperti ketika dia masuk pelatnas. Dia kaosnya sudah ada tulisan Jaya Raya.
 ‘’Secara postur, Gepeng paling bagus di Indonesia.  Dia pun sempat digadang-gadang bakal menjadi juara dunia setelah Taufik Hidayat,’’ tambah mantan Sekjen PP PBSI Yacob Rusdianto.
 Sayang, ada hal yang membuat asa tersebut gagal tercapai. Apalagi, Gepeng pun sempat meninggalkan nomor tunggal dan beralih ke ganda.
 ‘’Eman bener. Kalau dia punya keinginan yang lebih, seharusnya Gepeng tak lagi main di aajang sirnas tapi di level yang jauh lebih tinggi,’’ tandas Yacob. (*)

Wima Kirim 15 Pebulu Tangkis ke Malaysia

Selasa, 19 November 2013

Pebulu tangkis Wima yang akan ke Malaysia (foto: sidiq)
HI-Qua Wima menambah jam terbang pebulu tangkisnya. Tim binaan Ferry Stewart tersebut mengirim 15 pebulu tangkisnya dalam Kejuaraan MBA Youth International Championship di Kuala Lumpur pada 21-24 November.
"Ini merupakan kejuaraan internasional dari kelompok anak-anak hingga taruna.  Selain dari Indonesia, ada taiwan, sri lanka, iraq, dan singapura," kata Ferry Stewart kepada Jawa Pos kemarin (19/11).
Selain menambah pengalaman, tambah dia, MBA sudah menjadi sister club bagi Wima. Klub asal ibu kota Malaysia tersebut sering mengirim wakilnya jika ada kejuaraan di Surabaya.
"Jadi saling menghormati kalau ada undangan. Banyak keuntungan yang kami peroleh dengan sistem ini," terang Ferry.
Lelaki yang pernah terpilih sebagai pelatih terbaik Siwo PWI Jatim 1997 itu menargetkan anak asuhnya mampu membawa pulang dua gelar. Itu diharapkan dari kelompok anak dan pemula.
"Hanya, kekuatan Taiwan yang kami waspadai. Kami benar-benar buta kekuatan mereka," jelas Ferry.
Sebenarnya, gelar juara bisa lebih jika Wima tampil dengan kekuatan penuh. Sayang, di nomor remaja dan taruna, klub yang berdiri 1982 tersebut tak diperkuat Akbar Hidayat di tunggal dewasa putra dan Rizki Antasari di tunggal taruna putra.
Dalam Sirnas Seri Surabaya, Akbar menjadi juara sedangkan Rizki meraih runner up. "Keduanya tidak ikut karena dipersiapkan ke Kejuaran Nasional di Bali akhir November ini," ucap Ferry. (*)

Atlet wima ke MBA (Michael Badminton Academy)

Putra
1.Aditya Firmansyah (taruna)
2. Dermawan (taruna)
3. Linggo Haryanto (taruna)
4. Jo Ferian (remaja)
5. Reza Ramadhan (remaja)
6. Rizal Mei Umaryadi (pemula)
7. Maulana (anak-anak)
8. Iqbal Taufik (pemula)
9. Muhammad Agung Gumilar
10. Fatihul Huda (remaja)

Putri
1. Janatul A"la (pemula)
2. Tabita Christian  (pemula)
3. Natalisia (pemula)
4. Putri Agustin (taruna)
5. Deannisa (anak anak)

Tike pun Sudah Tak Mau Kembali ke Cipayung

Tike Arieda Ningrum (foto: sidiq)
MASUK Pelatnas Cipayung menjadi tujuan para pebulu tangkis nasional. Namun, kembali ke kawah candradimuka olahraga tepok bulu tersebut tak semuanya mau.
 Tercatat kali terakhir dan mau kembali adalah pebulu tangkis tunggal putra Tommy Sugiarto. Tapi, itu beda dengan Tike Arieda Ningrum.
 ‘’Saya gak mau balik. Mendingan seperti ini lebih enak,’’ kata Tike.
 Ya, di antara tunggal putri yang dimiliki Indonesia, nama pebulu tangkis asal klub Suryanaga, Surabaya, tersebut memang masih layak diperhitungkan. Dari 10 seri Sirkuit Nasional (Sirnas), dia mampu menjadi juara empat kali.
 Itu dilakukannya di Medan, Denpasar, Jogjakarta, dan Surabaya. Menariknya, di antara empat gelar juara yang digapainya, tiga di antaranya diraih setelah mengalahkan lawan yang sama,  Ganis Nurrahmandani.
 Hanya di Seri Surabaya atau seri pemungkas, dia bertemu lawan yang lain di laga final yakni Fitriani. Dalam pertandingan yang dilaksanakan di GOR Sudirman, Surabaya, pada 16 November tersebut, Tike menang 23-21, 21-16.
 Tike pernah menjadi penghuni Pelatnas Cipayung selama dua tahun, 2009-2011. Namun, di sana, kemampuannya malah seakan redup. Imbasnya, Tike pun harus angkat koper dari sana dan kembali ke klub asalnya, Suryanaga.
 Kini, di tangan pelatih anyar, Stenny Kusuma, potensi Tike kembali mencuat. Tapi, itu tetak tak membuat dia tergiur kembali ke Cipayung. (*)
 
KOLEKSI GELAR TIKE DI SIRNAS 2013
Seri Medan (9-14 September): v Ganis Nurrahmandani 12-21, 21-14, 21-18

Seri Denpasar (7-12 Oktober): v Ganis Nurrahmandani21-18, 12-21, 21-8

Seri Jogjakarta (28 Oktober – 2 November): v Ganis Nurrahmandan21-19, 7-21, 21-19

Seri Surabaya (11-16 November): v Fitriani 23-21, 21-16

Dua Gelar dengan Pasangan Anyar

Alfian Eko Prasetya (foto: badmintonindonesia)
ALFIAN Eko Prasetya borong dua gelar di Malaysia Challenge 2013. Dia naik ke podium terhormat di nomor ganda putra dan ganda campuran. Di ganda putra, Alfian berpasangan dengan Selvanus Geh sementara di ganda campuran berpartner dengan Shendy Puspa Irawati.
Dalam final yang dilaksanakan di Kuching, Sarawak, Minggu waktu setempat, pasangan Alfian/Selvenus menang dua game langsung atas ganda tuan rumah Chooi Kah Ming/Teo Ee Yi 21-15, 21-13.  Gelar di ganda campuran digapai berkat keunggulan 21-15, 21-16 atas unggulan kedua asal Taiwan Wang Chi-Lin/Wu Ti Jung.
Ini merupakan gelar perdana bagi Alfian. Sebelumnya, dia sering kali gagal dalam berbagai event yang diikuti.
Penampilan Alfian dengan dua pasangannya tersebut memang tergolong baru. Dengan Shendy, mereka sudah berlaga di dua turnamen yakni Taiwan Grand Prix Gold 2013 dan Indonesia Grand Prix Gold 2013.
Di Taiwan, Alfian/Shendy menyerah di babak ketiga oleh unggulan ketiga asal Korea Selatan Shin Baek Choel/Jang Ye Na 12-21, 17-21 (6/9). Kemudian di Indonesia Grand Prix Gold  2013 yang dilaksanakan di GOR Amongrogo, Jogjakarta, mereka kalah oleh sesama pasangan Indonesia Markus Gideon/Rizki Amelia di babak awal 21-12, 16-21, 19-21. Selama ini, di nomor ganda campuran, Shendy dikenal berpasangan dengan Fran Kurniawan. Mereka pernah masuk posisi 10 besar dunia m
Khusus dengan Selvanus, di Serawak ini merupakan penampilan perdana. Sebelumnya, dia berpasangan dengan Ronald Alexander.
Pemisahan Ronald/Selvanus ini memancing kontroversi. Alasannya, keduanya terus menunjukkan peningkatan prestasi.
Kali terakhir, Ronald/Selvanus menjadi finalis Indonesia Grand Prix Gold 2013. Sebelum melaju ke babak pemungkas, mereka mampu mempermalukan juara dunia Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan. (*)

Tontowi/Liliyana Perkecil Rekor Kekalahan

Minggu, 17 November 2013

PODIUM JUARA: Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir (foto: twitter)
TONTOWI Ahmad/Liliyana Natsir tak harus kosong gelar hingga akhir tahun. Keduanya sudah mampu kembali meraih posisi terhormat.
 Tontowi/Liliyana menggapainya di Tiongkok Super Series Premier 2013. Dalam final yang dilaksanakan di Shanghai pada Minggu waktu setempat, unggulan kedua tersebut secara mengejutkan menang tiga game atas  Joachim Fischer Nielsen/Christinna Pedersen asal Denmark.
 Mengejutkan? Ya, ini karena dalam tiga kali pertemuan terakhir, Tontowi/Liliyana selalu kalah. Bahkan, saat main di Istora Senayan, Jakarta, dalam Indonesia Super Series Premier 2013, mereka dipermalukan dua game langsung 15-21,14-21.
 Apalagi, dalam pertandingan semifonal dalam Tiongkok Super Series Premier 2013, Joachim Fischer Nielsen/Christinna Pedersen tak perlu memeras keringkat. Unggulan keempat tersebut menang WO atas unggulan teratas yang juga andalan Tiongkok Zhang Nan/Zhao Yunlei.
 Sebelum tampil di Tiongkok Super Series Premier 2013, Tontowi/Liliyana gagal dalam tiga turnamen yang diikutinya yakni Indonesia Grand Prix Gold 2013, Denmark Super Series Premier, dan Prancis Super Series.
 Di Indonesia Grand Prix Gold, Tontowi/LIliyana menyerah kepada sesama pasangan Indonesia Praveen Jordan/Vita Marissa 20-22, 21-9, 14-21 dalam pertandingan final yang dilaksanakan di GOR Amongrogo, Jogjakarta (29/9). Kemudian di Denmark, mereka tumbang oleh pasangan nomor satu dunia Zhang Nan/Zhao Yunlei 11-21, 20-22 (20/10). Sepekan kemudian di Prancis, hasil lebih buruk ditelan. Tontowi/Liliyana sudah tumbang di perempat final oleh pasangan Inggris Chris Adcock/Gabrielle White 20-22, 17-21 (25/10).
 Gelar terakhir digapai dalam Kejuaraan Dunia 2013. Di final, Tontowi/Liliyana mempermalukan jagoan tuan rumah Tiongkok Xu Chen/Ma Jin  21-13, 16-21, 22-20. (*)


HASIL FINAL TIONGKOK SUPER SERIES PREMIER 2013

Tunggal Putra: : Chen Long (Tiongkok x2) v Wang Zhengming (Tiongkok) 19-21,21-8,21-14

Tunggal Putri: Li Xuerui (Tiongkok x1) v Wang Shixian (Tiongkok x7) 16-21,21-17,21-19

Ganda Putra: Lee Yong-dae/Yoo Yeon-seong (Korsel) v Hoon Thien How/Tan Wee Kiong (Malaysia) 21-13,21-12

Ganda Putri: Yu Yang/Wang Xiaoli (Tiongkok x1) v Bao Yixin/Zhong Qianxin (Tiongkok x8) 21-13,21-7

Ganda  Campuran : Tantowi Ahmad/Liliyana Natsir (Indonesia x2) v Joachim Fischer Nielsen/Christinna Pedersen (Denmark x4) 21-10,5-21,21-17

Ket: x= unggulan

Pergi Masih Atlet, Pulang Jadi Pelatih

Stenny Kusuma (foto: sidiq)
TUJUH tahun sudah cukup bagi Stenny Kusuma. Pebu tangkis asal Suryanaga,Surabaya, tersebut kembali ke klubnya.
 Hanya, dia bukan lagi sebagai atlet. Tapi, status Stenny adalah pelatih.
"Saya sudah gak main lagi. Sejak tiga bulan lalu, saya jadi pelatih di Suryanaga," kata Stenny usai mendampimpingi anak asuhnya berlaga di final Sirkuit Nasional (Sirnas)  Seri  Surabaya di GOR Sudirman pada Sabtu (16/11).
 Meski baru tiga bulan, sentuhan lelaki berusia 28 tahun tersebut cukup manjur. Dua wakil klub asal Kota Pahlawan tersebut, Tike Arieda dan Khrisna Adi Nugraha, mampu menjadi juara.
 Tike meraih posisi terhormat di nomor bergengsi, tunggal putri dewasa. Dalam pertandingan final, dia menghentikan perlawanan ulet Fitriani dengan dua game 23-21, 21-16. Sementara, Khrisna menang 21-16, 21-11 atas wakil Hi-Qua Wijaya Rizki Antasari dalam nomor tunggal taruna putra.
 ‘’Dia sudah kami kontrak jadi pelatih Suryanaga,’’ tambah Ketua PB Suryanaga Yacob Rusdianto.
 Ya, sebelumnya, Stenny memang lama tinggal di Negeri Matador. Kehadirannya memang sempat membuat kaget.
 Sejak 2006, dia meninggalkan Indonesia dengan memilih mengembangkan karir bulu tangkisnya di Spanyol. Dia ke sana bersama sesama rekannya di Suryanaga, Hendri Winarto, yang kini hengkang ke Amerika Serikat (AS).
 ‘’Saingan di Indonesia sangat ketat. Kebetulan, ada tawaran ke Spanyol, ya saya terima,’’ jelas lelaki yang punya darah Lasem, Rembang, Jawa Tengah, tersebut. 
 Di tahun pertama, dia tinggal di Madrid. Di ibu kota Spanyol tersebut, dia menjadi lawan tanding para pebulu tangkis nasional.
 ‘’Pada tahun kedua hingga 2013 awal, saya pindah ke Sevilla dengan bergabung klub Ringconada. Di sana, status saya juga menjadi pelatih,’’ tambah Stenny.
 Lelaki yang setahun menima di Pelatnas Cipayung itu pun memberikan prestasi bagi klubnya. Juara nasional mampu dipersembahkannya selama 2007-2012.
 ‘’Tapi, keinginan balik ke Indonesia sangat besar. Saya merasa sudah cukup di Spanyol dan luar negeri,’’ ungkap Stenny. (*)

DOWNLOAD MAJALAH DIGITAL

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. smashyes - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Inspired by Sportapolis Shape5.com
Proudly powered by Blogger