www.smashyes.com

www.smashyes.com

Berharap dari Ganda Putra dan Campuran

Senin, 14 Agustus 2017


Susy Susanti (kiri) dalam jumpa pers di Cipayung
PELATNAS PBSI Cipayung bersiap menghadapi dua tugas pentingnya di Agustus. Dalam kurun waktu yang hampir bersamaan, induk organisasi bulu tangkis di Indonesia tersebut harus membagi kekuatan untuk berebut gelar di World Championships 2017 dan SEA Games Malaysia 2017.
BWF World Championships akan berlangsung mulai pekan depan, yaitu pada 21-27 Agustus 2017 di Glasgow, Skotlandia. Sebanyak dua belas wakil Indonesia siap diturunkan untuk beradu kekuatan dengan pemain terbaik dari berbagi negara.

Kepala Bidang Pembinaan dan Prestasi PP PBSI Susy Susanti mengatakan, timnya membidik satu gelar juara dari kejuaraan dunia kali ini. Peluang terbesar, dikatakan Susy, terbuka dari sektor ganda putra dan ganda campuran.

“Target PBSI kali ini satu gelar juara. Sektor yang kami harapkan yaitu dari ganda putra dan ganda campuran. Kesiapan atlet sendiri cukup baik. Semoga kondisi terbaik ini bisa terus dipertahankan. Semangat dan kerja keras juga kami harapkan agar target bisa dicapai,” kata Susy.

Senada dengan Susy, manajer tim Indonesia untuk World Championship 2017, Lius Pongoh, menjelaskan, kondisi atlet yang akan bertanding saat ini dalam posisi yang cukup baik. Mereka, ungkapnya, dinilai siap bertanding dan siap memberikan penampilan terbaik.

“Persiapan secara khusus tidak ada yang signifikan. Tetapi saya yakin pelatih sudah mempunyai rencana untuk para atlet. Apalagi atlet ganda putra sudah mengadakan training camp di PB Mutiara Bandung pada tanggal 24-27 Juli dan ganda campuran di PB Djarum Kudus tanggal 30 Juli-5 September lalu,” ujar Lius.

Pada World Championships 2015 , Indonesia berhasil membawa pulang satu gelar juara melalui pasangan ganda putra, Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan. Secara keseluruhan Indonesia meraih satu medali emas dan tiga medali perunggu lewat Linda Wenifanetri (tunggal putri), Greysia Polii/Nitya Krishinda Maheswari (ganda putri), dan Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir (ganda campuran). Sementara di 2016, kejuaraan ini tidak diadakan karena merupakan tahun penyelenggaraan Olimpiade.

Tahun ini, Indonesia mengirimkan tiga wakil di sektor tunggal putra, yaitu Anthony Sinisuka Ginting, Tommy Sugiarto, Sony Dwi Kuncoro. Anthony akan berhadapan dengan Mateusz Dubowski (Polandia), Tommy dengan wakil Hongkong (Hu Yun) sementra Sony menghadapi Milan Ludik (Republik Ceko) di babak pertama.

Jika lolos ke babak dua, Anthony kemungkinan akan berhadapan dengan Sai Praneeth dari India. Anthony berpeluang untuk kembali lolos dari babak dua, karena memiliki catatan kemenangan dari pertemuan sebelumnya dengan Praneeth pada Piala Thomas 2016 .

“Peluang Anthony besar sampai perempat final bahkan semifinal. Saya menargetkan Anthony bisa tembus semifinal,” kata Hendry Saputra, pelatih tunggal putra.

Selanjutnya di sektor ganda putra, Indonesia menurunkan tiga pasangan untuk bertanding di Glasgow. Mereka adalah Kevin Sanjaya Sukamuljo/Marcus Fernaldi Gideon, Angga Pratama/Ricky Karanda Suwardi, dan Mohammad Ahsan/Rian Agung Saputro.

Kevin/Marcus menjadi pasangan terkuat dan paling diandalkan untuk memberikan penampilan terbaiknya. Mendapat bye di babak pertama, Kevin/Marcus berpeluang untuk terus menang di babak dua. Kevin/Marcus yang berada di paruh undian bawah, kemudian akan bersaing dengan Chai Biao/Hong Wei dan Liu Cheng/Zhang Nan wakil Tiongkok, Mathias Boe/Carsten Mogensen dan Kim Astrup/Anders Skaarup Rasmussen dari Denmark.

Angga/Ricky dan Ahsan/Rian di paruh undian atas, bersaing dengan unggulan pertama asal Tiongkok, Li Junhui/Liu Yuchen, Goh V Shem/Tan Wee Kiong dari Malaysia, Takeshi Kamura/Keigo Sonoda dari Jepang dan wakil Denmark, Mads Conrad Petersen/ Mads Pieler Kolding.

Kemudian di sektor ganda campuran, Indonesia akan diperkuat oleh Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir, Praveen Jordan/Debby Susanto, Lukhi Apri Nugroho/Ririn Amelia, dan Irfan Fadhilah/Weni Angraini. Di babak pertama, Tontowi/Liliyana dan Jordan/Debby sama-sama mendapatkan bye. Masuk ke babak dua, Jordan/Debby kemungkinan akan berhadapan dengan sesama pemain Indonesia, Lukhi/Ririn. Namun sebelumnya Lukhi/Ririn harus berhadapan dengan Toby Ng/Rachel Honderich dari Kanada. Sedangkan Irfan/Weni akan berhadapan dengan Ronan Labar/Audrey Fontaine dari Perancis, di babak pertama.

Pada sektor tunggal putri dan ganda putri, Pelatnas PBSI tidak menurunkan wakilnya untuk bertanding. Namun Indonesia diwakili oleh pemain klub, yaitu Lyanny Alessandra Mainaky untuk tunggal putri dan duet Indonesia-Malaysia, Ririn Amelia/Anna Ching Yik, di sektor ganda putri. (*)
Share this article :

0 comments:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. smashyes - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Inspired by Sportapolis Shape5.com
Proudly powered by Blogger